Mar 20, 2016

35 Weeks

Oh gini ya rasanya jadi ibu hamil. Dikit-dikit megangin pinggang, encoooook.... Gak terasa kehamilan saya sudah masuk 35 weeks, dan sudah ambil cuti juga. Kok cepet amat cutinya ? Gak mau mepet lahiran aja ? 37 weeks atau 38 weeks gitu ? Kan sayang nanti abis lahiran jadi cepet masuk kantornya lagi. Pertimbangan saya sih soalnya ini bulan Maret which is first trimester bakal rempong banget di kantor ditagih-tagih target dan saya belum survei apa-apa di Jakarta padahal mau lahiran disana, jadi biar masih banyak waktu leyeh-leyeh mending cuti ajaaaaa aaah... Dan rasanya enaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak bangeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeet, Mau grup WA kantor ribut kayak apa, saya cuma dadah-dadah trus tutup dan buka Instagram. Ah seruan liat-liat baju bayiiiii.... wuhuuu... 

Alhamdulillah si adik bayi di perut sejauh ini kooperatif banget. Awal hamil saya gak mual atau muntah-muntah. Rasanya cuma begah-begah aja. Ngidam ? oh tentu saja tidaak... Lagian kalau ngidam juga siapa yang beliin, suami kan diluar kota. Si adik bayi juga kuat, dibawa traveling ke Vietnam hayuuu.... dibawa road trip ke Solo-Jogja hayuuu,,,, dibawa kerja OTS ke debitur melusuk-melusuk ke pedalaman Majalengka lewat jalan jelek juga hayuuu.... Kadang sayanya yang harus ngerem supaya jangan terlalu diforsir tenaganya. Tau diri dikit lah, lagi hamil jangan kebanyakan jumpalitan. 

Berhubung saya hamilnya anteng-anteng aja, kadang malah suka sebel sendiri kalau orang-orang disekitar saya jadi terlalu "concern". Naik motor langsung diprotes, kalau jalan disuruh pelan-pelan, gak usah pakai seat belt nanti keteken perutnya, jangan makan ini itu, bawa tas jangan berat-berat, haduuuuh.... Dalam hati sih sering ngomong "Ih ini tuh gw hamiiiiil... bukannya sakit keras besok mati...". Tapi yaaaa tetep seneng lah banyak yang concern. Makasih lho om dan tante sekaliaaaan... 

Selain survei rumah sakit dan dokter buat lahiran di Jakarta (yang mana kayaknya yang paling penting, mwahahahahahaha...), persiapan yang lain sih kayaknya udah beres. Baju bayi dan printilannya udah aman dalam 2 box kontainer. Yang belum dibeli tinggal yang optional-optional berharga mahal dan yang nunggu dikado (ngarep) kayak baby box, stroller, pompa asi (udah dapet pinjaman juga sebenernya), diaper bag, gendongan bayi.

Sekarang juga lagi seneng blogwalking baca cerita lahiran ibu-ibu diluar sana. Walaupun kadang abis baca suka jeri sendiri. Saya juga sempet liat di Youtube animasi proses kelahiran, langsung shock. What ? itu vagina melebar segitu ? oooooommmmmmgggggggggg. Kok bisa ya ?!! Ini juga saya cuma berani nonton animasi aja, yang gak pakai darah dan gak pakai teriak-teriak. Kalau video orang melahirkan beneran sih ogah ah. Ngeriii...

Sekarang tinggal banyak berdoa dan banyak bergerak. Rajin senam, rajin jalan, ikut senam hamil, jangan stres-stres.. Doakan ya semoga adik bayi bisa lahir normal, gak banyak drama, dan sehat. amiiiiiiiinnnnnnn....

Feb 23, 2015

Tabik !

Postingan terakhir kapan ? Astagaaaa..... Lebih setahun lalu ! Kangen.

Gimana kehidupan ?
Saya dong, udah nikah !  Mwahahahaha... Istri orang meeen. Rasanya ? Ya gini-gini aja... Ketemu suami juga 8 minggu sekali.

Belum.. Belum hamil...
Udah... Udah ambil kredit rumah dan mulai rewel kayak ibu-ibu lain kalau lantai rumah kotor

More stories next time.
Ciaooo...
😚

Oct 25, 2013

Ayo Hidup Sehat

Sebagai anak didik Bobo, dari kecil saya sudah paham sepaham pahamnya kalau namanya olahraga itu wajib dan diperlukan tubuh. Tapi pengetahuan gak seiring dengan kemauan. Malesnya ya oloooh.... gak ada lawannya.

Dulu pas awal kuliah, saya sempet ngalamin dipuja-puji gara-gara kurusan. Ya gimana gak mau kurusan, kan di kampus jalan kaki mulu. Apalagi ditambah tekanan batin jadi perantau for the first time. Jadi deh singset. Menjelang wisuda, berat badan semakin naik. Karena ke kampus juga udah jarang dan kerjanya cuma depan laptop ngutak-ngatik skripsi dan ngemil segala macem. Pas masuk kerja dan pelatihan di daerah Kota, wuhuu.. rasanya kayak sapi lagi digemukin. Jam 9 dan jam 3 coffee break, jam 12 makan siang, dan semuanya sistem prasmanan. 1 bulan pertama masih pulang balik ke rumah saya di Pinang Ranti, which is harus jadi lemper di Busway dan sebagian besar kalori pasti kebakar. Bangun jam 5 pagi, jam 9 malam baru sampai rumah. Keras bener dah hidup di Jakarta.

Sekarang saya di Kuningan Jawa Barat. Harus ditulis Jawa Baratnya biar gak ketuker sama Kuningan Jakarta. Kantor sama kamar cuma 10 menit kalau jalan kaki. Naik angkot cukup 5 menit. Baru mandi jam 07.30, jam 07.58 udah absen. Pulang kantor jam 5, jam 5.10 udah gegulingan di kasur. Bahagiaaaa....

Saking bahagianya, timbangan badan jadi meroket. Sejak lulus kuliah sampai sekarang udah naik 7 kiloan. Baju-baju pas awal kerja udah gak muat, mrecet-mrecet gak karuan. Celananya juga tiba-tiba kancingnya pada copot.. Arggghh....

Tapi ya biasanya gitu aja. Gelisah sama berat badan, pengen olah raga, pengen atur makan, bertahan seminggu trus lupa lagi. Sampai akhirnya bulan lalu saya harus operasi sinus. Saat kontrol terakhir, dokter saya bilang saya harus mulai olahraga biar alerginya berkurang. Kalau gak pasti nanti sinusnya kambuh lagi dan harus operasi lagi. Kalau sakitnya operasinya sih saya bisa tahan, tapi bayar operasinya itu yang gak sangguuup cyiiinn.. Untung aja kemarin itu dicover asuransi kantor sih. Tapi kan belum tentu nanti saya masih kerja di kantor sini. Gak ada pilihan lain, harus mulai olahraga. titik.

Biasanya definisi olahraga saya itu jalan ke car free day minggu pagi sambil jajan donat, jajan cilok, jajan cakwe, sama makan di warung nasi enak banget deket stadion. Itu pepes ikannya sama kering kentangnya juaaaraaa duniaaa.... Boro-boro keringetan, yang ada gak bisa jalan saking kekenyangan. Tapi seminggu ini, saya udah lari pagi 2 kali. Sekali lari 15 menitan. Prestasi iniii.. prestasiii...

Ternyata keringetan itu enak juga ya. Apalagi abis capek olahraga, pulang makan nasi uduk, trus mandi. rasanya frreeesssh... Saya juga jadi banci upload foto catatan lari di Path. Mwahahahaha... maafkan ya kalau ada yang terganggu. Harap maklum aja lah. Siapa tau juga jadi pada ketularan mau pada lari.

Rasanya belum terlambat buat punya gaya hidup yang baik. Olahraga, makan sayur, makan buah, mengurangi daging berlemak, gak makan processed food, dll. Toh hasilnya juga buat diri sendiri ya kaaan ?! Yuk ah, berinvestasi sama kesehatan.

Jadi, udah tau weekend ini mau olahraga apa ?

Oct 2, 2013

Tepuk Tangan

Posisi kita sekarang mungkin hanya di pinggir lapangan, cuma bisa bertepuk menyemangati para aktor utama yang sedang berlaga. Tapi kalau cuma bisa bertepuk pun dilakukan dengan malas-malasan, mati aja gih.. daripada cuma ngabis-ngabisin sumber daya alam.

Feb 6, 2013

@#$$%%%^^^$%!!

Orang brengsek itu nyata. Ada. Hidup. Bernafas.
Gak di sinetron doang. 
Rasanya pengen ngelempar meja, suntik stricyn, setrum sampai gosong, atau di kamehameha biar mental sampai bulan.

Kalau masih kuliah, udah gw teriakin "Mati kau lontooooooong" lah nih orang..
Sok tauuuuuuuu..........
Sok pinteerrrrrr...........
Sok paling bener kerjaannya........
dan semuanya dibungkus dengan sikap sok agamis.
crap crap crap 


Feb 2, 2013

Singapore - Day 3 & 4

Hari ketiga jadwalnya cuma satu : ke Universal Studio. Wohoooo... :D. Kemarin kita beli tiketnya di hostel dan harga per orang S$ 70. Dibanding beli online di situs resminya , lumayan lebih murah S$4. Kalau di web harganya S$ 74. 


Universal Studio ini letaknya di Sentosa. Bayangkan saja Ancol dan Dufan. Sentosa itu Ancolnya dan Universal itu Dufan, tapi dengan skala yang lebih wuuaahh. Buat ke Sentosa gampang banget. Bisa naik kereta gantung (S$ 29 dewasa, S$ 18 anak-anak), bus, Sentosa Express, atau jalan kaki. Kita naik Sentosa Express, semacam MRT yang tarifnya PP S$ 3.5. Patokannya kalau naik MRT turun di Harbour Front. Disini ada mall Vivo City. Langsung aja naik ke lantai 3, deket food courtnya. Dari sana baru naik Sentosa Express. Cuma ada 3 stasiun yang dilewatin kereta ini dan kita turun di stasiun pertama. Dari situ jalan aja. Deket kok.. Btw, kalau mau liat-liat kasino, cari aja eskalator yang turun ke bawah sebelum area pintu masuk Universal Studio. Kalau buat turis boleh masuk gratis asal nunjukin paspor, tapi ada dress codenya. Gak boleh pakai celana pendek sama sendal jepit. 


Well, biarpun sebenernya saya udah pernah kesini tapi tetep gak bosen. Apalagi sama roller coasternya.. Demm.. Nagih nagih nagih. Mungkin karena saya dateng hari Senin, jadi antriannya gak panjang-panjang amat. Paling yang panjang cuma di Transformer sama di Jurasic Park. Kalau ada yang antriannya panjang banget, kita langsung ambil jalur single rider. Si single rider ini nempatin tempat duduk yang gak kepake. Misalnya nih, satu deret tempat duduk di kereta Transformer itu isinya 4 bangku. Kalau misalnya ada 2 kelompok yang masing-masing 3 orang, dua kelompok itu akan ditaro di 2 deret tempat duduk. Di tiap deret berarti ada satu bangku kosong kan ? Nah.. si single rider ini yang akan nempatin kursi sisa itu. Enaknya jadi single rider itu gak perlu ngantri panjang-panjang. Gak enaknya ya pisah sama temen serombongan. Tapi gak papa lah... daripada mesti ngantri lama sampai lumutan. Tapi kemarin biarpun jadi single rider di Jurasic Park, saya sama Fajar bisa naik kapal yang sama. Hehehe.. 


Kalau mau makan, di area Universal Studio sendiri banyak Food Court tapi kayaknya makanannya bukan makanan yang bener-bener berat. Saya lebih suka makan di Food Court luar. Gak seberapa jauh dari pintu masuk kok. Cuma kalau beli makan di dalem, bisa sekalian dapet lunch box atau botol minum gitu kayaknya. Saya sempet liat ada bapak-bapak nenteng lunch box Transformer yang kereeeeeen bgt. Kirain tuh dijual di toko souvenir, tapi dicariin kok gak ada. Baru nyadar kayaknya lunch box itu di dapet kalau kita beli makanan. Haaa.. pengeen... :( Oh iya, kalau mau makan diluar potongan tiket atau print tiket harus dibawa soalnya kalau mau masuk lagi diperiksa. Sebelum keluar, kita juga dicap dulu. Yang keren, capnya transparan. Wooo... kayak di film-film gitu deh.. haha... 


Kalau mau kesini harus seharian sih biar bisa dinaikin semua. Karena tiketnya mahal, jadi saya sih ogah rugi. Semuanya dinaikin kecuali wahana anak-anak. Gempoooor jendraaaalll..... Tapi fun banget. Oh iya, yang hobi foto pasti sangat terakomodasi. Dimana-mana banyak spot yang bisa dijadiin background. Suka ada karakter-karakter yang lagi keliling juga dan bisa diajak foto bareng. Jangan lupa juga beli aneka souvenir yang ampun deh.. lucu-lucu banget (tapi harganya gak lucu). Oh iya, Universal studio ini tutupnya jam 7 malam, dan pas mau tutup semua kru berdiri di jalur jalan keluar sambil melambaikan tangan. Haaa... gak mau pulang... 


Karena sejalur, kita jadinya mampir dulu di Clark Quay. Walaupun senin malam, masih lumayan rame juga yang nongkrong-nongkrong di pubnya. Rencananya sih mau sok-sokan dinner di pinggir sungai... sambil liat pemandangan lampu-lampu. Tapi salah banget kalau dinnernya setelah ke Universal Studio karena badan udah capek banget. Yang ada kita malah nunggu makanan dateng sambil tidur-tidur ayam di meja dan diliatin tetangga meja sebelah. Ah bodo amat lah.. capeek :)) . Oh ya, makanan di sini mahal cyiin.. Kita makan di restoran Thailand dan berdua abis S$50.  Ya makanannya enak sih. Yang Tom Yam segeer banget, tapi yang dipesen Fajar rasanya kayak sate. 

Setelah makan masih ke Mustofa bentar sih karena takutnya besok gak sempet. Kalau belanja emang mending pas lagi capek ya, soalnya jadi gak kebanyakan milih. Ambil coklat, ambil parfum, ambil gantungan kunci, nyari jam tangan. Cukup 1,5 jam dan akhirnya merayap ke hostel. Finaally.. Kasuur.. Here I come.. 

Hari terakhir kita beneran leha-leha. Packing-packing dan akhirnya check out jam 11. Rencananya mau titip tas di bandara sebelum balik ke City Point (terletak satu stasiun sebelum Changi Airport). Di City Point ini banyak outlet store. Ada Nike, Crocs, Crocodile, dll. Biaya titip tas di bandara sekitar S$ 3 per buah. Di tiap terminal ada, cuma tempatnya agak nyempil. 
Di City Point kita makan Mc D. Lagi-lagi terpesona dengan besarnya sayap ayam disini. Sempet ke Crocs outlet store sama Nike. Haaa... yang Nike beneran lah menggoda banget. Cuma karena emang gak butuh sepatu olahraga jadilah gak beli. Cukup liat-liat aja.

Sebenernya dari pagi saya udah inget mau beli bagasi karena kayaknya tas saya berat banget. Pasti lebih nih 7 kilo. Saya takut kalau di Changi bandaranya seketat LCCT Malaysia yang beneran tiap tas ditimbang. Tapi karena pas inget gak langsung dilakuin, jadi lah gak dipesen tuh bagasi tambahan. Pesawat kita jam 5, sekitar jam 3 kita udah sampai bandara dan langsung mau beli bagasi. Ternyataaaaa... harga bagasi itu kalau 4 jam sebelum keberangkatan jadi mahal banget. Sial lah.. Kalau pesen pagi harganya cuma 100 ribuan. Kalau udah 4 jam sebelum jadi 350 ribuan. Terpaksalah dibeli. Dan bener kan, tas saya beratnya 10 kiloan. Tapiiiiii yang gondok, tasnya gak ditimbang sebelum masuk pesawat. Ah cumiiiiiiiiiiiiiiiiiiii.............. buang-buang duit aje.. grrr /omg Ah pelajaran yang berharga (mahal) banget. 

Sempet delay juga 40 menit dan dihabiskan dengan keliling-keliling bandara. Nyoba-nyoba kursi pijet yang sayangnya bau kaki.. uugghhh... Sampai di Bandung pas banget jam 7 malam dan udah ditunggu travel ke Kuningan. Yah, officially berakhir lah liburan menyenangkan ini. Besok pagi udah masuk kantor. Besok pagi udah kerja lagi. Haa.... See yoouu sooon Fajar. Terima kasih buat liburan yang menyenangkannya. Sampai ketemu di cuti-cuti berikutnya /bye

-----------------------------------------

Total Pengeluaran

Taksi ke Bandara Rp           25,000
Pesawat PP Rp       2,888,000
Penginapan 3N Rp       1,368,111
Tiket Universal Studio Rp       1,120,000
Hippo Original Tour Rp          288,000
Pajak Bandara BandungRp          150,000
Makan Rp          880,000
Tiket MRT Rp          215,200
Bagasi pulangRp          360,000
            TOTAL Rp        7,294,311 





Total pengeluaran diatas adalah untuk 2 orang, perjalanan 4 hari 3 malam dan diluar belanja. Makan udah diitung cemilan dan pop mie. Tiket pesawat dibeli 2 bulan sebelum pergi. Penginapan tipe hostel. Menurut saya kalau mau lebih murah lagi yang masih bisa dihemat itu tiket pesawat (beli jauh hari), penginapan (cari aja yang S$ 20an per bed per malam.), dan gak beli bagasi pulang. Selamat nabung, selamat jalan-jalan ;) 






Jan 22, 2013

Menunggu Pukul Lima Sore

Pukul empat : tiga puluh lima sore.
Menanti jarum panjang tegak menuding angka dua belas.
Gelisah.
Seperti pesakitan menunggu vonis.

Oh katanya hidup cuma sekali.
Dan tanpa terang kapan berakhirnya.
Oh katanya kita semua punya peran.
Dan tanpa terang apa dimana bagaimana.

Pukul empat : lima puluh sore.
Relativitas waktu.
Lambat.
Terlalu lambat.

Duhai Upik, akan kemana kaki mu dilangkahkan
Jikalau hanya sibuk meragu
Hati lelah berharap
Jiwa pun kelu mengucap doa

Berkemas saja lah
Ada kebahagiaan yang disimpan di ujung pelangi
Hadiah bagi sang pemberani
Yang menolak untuk mati selagi hidup