Aug 11, 2008

Fear Factor

Ini foto kucing pertama yang gw ambil seumur hidup gw. Baru kali ini, DALAM KEADAAN SADAR, gw berusaha mendekat ke makhluk berbulu yang katanya lucu ini *buat gw tetep gak lucu sama sekali tapi*. Pas mau berangkat kuliah, tiba-tiba gw ngeliat nih anak kucing nemplok di kusen jendela. Dibelakangnya ada sinar matahari pagi yang bikin gw mikir, “damn.. keren abis. Berasa kayak kucing dari surga. tinggal tambahin halo aja nih..”. Dan mulailah gw moto-moto. Awalnya dari jauh… tapi angle-nya jelek. Gw gak bisa liat ekspresi dia. Hmmf… akhirnya gw nekat deket-deket dia, at least setengah meteran lah. I can’t go further. Atuuut….

Buat orang yang sering bareng gw, khususnya pas makan di warung kaki 5 dimana kucing-kucing jadi preman setempat, pasti tau ribetnya kalo gw udah ngeliat yang namanya makhluk satu ini beredar. Sibuk memata-matai arah gerak si kucing lah *mastiin kalo tuh kucing berada dalam radius lebih dari 1 meter dari gw*, nyari bala bantuan buat ngusir kucing nekat yang memasuki zona-aman-1-meter-gw lah, atau naikin kaki ke bangku *cara paling efektif menurut gw*.

Emang apa sih yang ditakutin?! Kalo ditanya gitu, gw juga gak bisa ngejelasin. Gimana ya… gw juga gak tau secara spesifik apa yang gw takutin dari makhluk satu ini. Biarpun kayaknya nih kucing giginya dicopotin dan kukunya dimeni-pedi (baca: gak bisa nyakar), gw juga pasti tetep takut. Kalo kata ria yang parno sama cicek, “bahkan ngebayangin kalo gw gak takut cicek aja udah bikin gw takut!”. Ketakutan yang amat sangat lebay ini biasa disebut phobia.

Temen gw yola pernah cerita, katanya , menurut seorang psikiater, orang-orang yang punya phobia itu karena mereka ngerasa nyaman saat orang-orang disekitar mereka ngelindungin dari ketakutan itu . Makanya, ketakutan itu gak ilang karena mereka sendiri yang menciptakan ketakutan itu biar mereka dilindungi. Tsaaaah…dalem ya….

Ya.. mungkin bener juga kata si psikiater-ntah-sapa-namanya itu.

Hari ini saya hanya mampu mendekat sejauh 50cm dari makhluk yang belasan tahun ini membuat saya freak-out

dan untuk pertama kalinya saya berani memandang makhluk kecil ini tepat di matanya..

dalam batasan tertentu, dia dan saya sama,kami berdua tengah menikmati hangatnya pagi.

Saat ini saya benar-benar ingin mengelus kucing kecil ini..

Ingin cukup kuat untuk mengalahkan ketakutan ini..

Saat ini, saya bukan butuh Ultraman, Satria Baja Hitam RX, atau Sailor Moon buat ngusir “kucing si musuh jahat” yang menakutkan ini..

Bukan itu..

Saya cuma butuh jemari lembut yang membimbing tangan saya menyentuh bulu-bulu si kucing, lalu seulas senyum yang meyakinkan bahwa “everything’s gonna be alright”

Ya pahlawanku, lari dari ketakutan itu mudah. Yang sulit adalah berdiri tegak dan menghadapinya.


btw, you'll stand by me, wouldn't you?!!


nb: akhirnya foto yang gw posting ini foto yang diambil dari angle yang jauh. foto yang diambil dari deket pada burem. saking ketakutannya, tangan gw jadi gak steady.. huaaah, percuma deh deket-deketnya! trus kenapa juga ini fotonya jadi ada biru-birunya?! aneh deh..

3 comments:

  1. Bahh.knapa ada quotes cicek gw?btw,fotonya jd bagus krn ada biru2 asingnya.agak kaya pake lomo colorsplash gt ja..eh ga jg deng.hahaha

    ReplyDelete
  2. psikiater wannabe,, masih kuliah dia jak..

    ah akhirnya lu berusaha juga bwt ngilangin phobia ntu..
    gw doain deh beberapa hari/bulan ke depan lu udah benerbener kagak takut lagi sama tu makhluk^^
    AMIN..

    ReplyDelete
  3. @ ria
    hahaha.. maaf ya dipake quote ciceknya ri! :P

    @ yola
    amiiiin... se-amin aminnya :)

    ReplyDelete