Dec 18, 2009

Aikido aikido aikido

udah hampir 3 bulan ini gw ikutan klub aikido. And you know what, it is soooooooooooooo fun! ya emang sih, pas awal-awal badan babak belur gara-gara disuruh ukemi. ukemi itu gerakan menggelinding ke depan. kayak bola gitu lah. dimulai dari tangan, lalu sepanjang sisi samping badan. yah.. kayak yang sering di film-film ninja gitu. butuh 4 kali pertemuan sampai gw mulai bisa membiasakan diri sama si ukemi-ukemian ini. dan itu pun belum bener juga sampai sekarang.

entah kenapa, gw tuh gak bisa banget ukemi pakai tangan kiri. gak ukemi aja sih. gerakan-gerakan lain yang pakai tangan/bagian tubuh kiri pasti kacau. ini emang kayaknya gara-gara kelamaan di ITB. otak kanan gw kurang di stimulasi. dan yang paling gw rasain pas baru awal latihan, gw gak bisa nangkep apa yang diajarin sama sensei dengan cepat.

aikido itu latihannya berpartner. jadi, satu orang jadi "pelaku (nage)" dan satu lagi jadi "korban (uke)". kenapa mesti jadi pelaku & jadi korban ??? soalnya, aikido itu beladiri yang lebih fokus ke kuncian di sendi-sendi dan menghilangkan keseimbangan musuh bukan body contact kayak karate, dll. Gw langsung jatuh cinta pas pertemuan pertama waktu sensei ngajarin tentang kuncian-kuncian ini. keren ih... efektif banget bikin lawan gak berkutik sekaligus bisa fatal (kalau kitanya jahat).

yang bikin betah aikido juga karena temen-temennya. awalnya gw masuk bareng si ijulina, trus kenalan-kenalan sama anak baru yang lain. seru-seru anaknya... tapi ada beberapa yang jarang latihan. Beberapa senpai (kakak) disini, juga baik-baik banget. Buat gw, bisa keluar dari dunia "ITB" rasanya menyenangkaaaaaaaaan. Bosan juga ketemu, bergaul, berinteraksi, sama anak ITB lagi- anak ITB lagi. Kenapa? soalnya anak ITB itu setipe semua. Bedanya tuh baru kerasa pas gw udah sering ngobrol sama temen-temen lain yang beda kandang. gw jadi serasa di tampar : "nih... gini lho kehidupan Bandung diluar ITB. Ada lhooo... "

DI aikido, gw ketemu anak UPI, UNPAS, UNPAD, mas-mas udah kerja, anak SMA, sampai anak kelas 3 SD. semua ada. si ijul yang notabene tipe orang yang lebih "hai-hai"-an daripada gw, kayaknya lebih gampang berinteraksi. sedangkan gw, masih suka "hidup di dunia gw sendiri"... sampai pas awal-awal gw ngerasa kok kayaknya gw gak disukain gini sama anggota lama. kacau lah. tapi lama-lama udah mulai biasa. ya kalau ada yang aneh-aneh, anggep aja bumbu. *opoooooooo....

Pas awal latihan aikido, gw ngerasa susssssaaaaaah banget nangkep apa yang dibilang sensei. misalnya kita dikasih contoh gerakan teknik yang dilakuin tanpa ada uke. trus suruh ngikutin. nah.. disini udah salah-salah. setelah diulang berkali-kali, biasanya mulai bisa. abis dirasa bisa, langsung praktek pasangan. pas praktek pasangan, kyaaa... langsung berantakan. lupa semua yang tadi dicoba. gw sampai mempertanyakan tingkat IQ gw. sedikit stres karena gak bisa-bisa. eh tapi ini ada efek positifnya lho. Gw jadi selalu maksa diri gw untuk konsentrasi merhatiin sensei. berusaha supaya gw nangkep dengan lebih cepet. dan *taraa* ini kebawa di kelas pas kuliah. Gw sih ngerasanya gw jadi gampang konsen. gw juga jadi jarang leyeh-leyeh, , ngantuk-ngantuk gak jelas di kelas.
sebagai penutup, terima kasih sebesar-besarnya saya ucapkan ke saudara zulfikar yang mencebloskan saya ke dunia aikido. tanpa anda, aikido cuma bakal jadi another resolusi-yang- gak-kesampain-di-tahun-2009.

Dec 13, 2009

boong yang gak penting

singkat cerita, disuatu hari senin, saya sedang mengantri ke dokter spesialis tulang di RS hasan sadikin. sendirian. dengan hp yang pulsanya tinggal 2 digit satuan n jadi gak bisa internetan. di ruang tunggu yang gak ada majalah buat dibaca-baca *kalah sama salon. trus disamping saya ada anak kecil gitu. lucu... suka ngelirik-ngelirik. hihihi.. masih kecil udah bakat centil. jadi deh saya goda-godain. dan seperti biasa, pasti nyokapnya jadi ngajak ngobrol saya. dan pertanyaan pamungkas pun dikeluarkan :
mbak baik (MB) : "Rumahnya dimana ?"
saya (S) : "Di jakarta" (reflek. tapi emang bener kan rumah saya dijakarta)
MB : "loh, ngapain di bandung ?"
S : "oh.. saya lagi KP mbak"
(reflek juga. untuk mengsinkronkan dengan jawaban sebelumnya.)
MB : "KP dimana ?"
(langsung mikir nama perusahaan di Bandung tapi gak inget satu pun)
S : Di ITB mbak. Di teknik fisika.
MB : Loh, di teknik fisika ? di Lab-nya?
S : iya mbak.. di Lab PLC
MB : kamu kuliahnya dimana ?
S : di politeknik mbak. (biar gak ditanya-tanya lagi niatnya sih)
MB : politeknik apa?
S : politeknik Chandra (opooo.... ngasal abis. ngikutin nama kompleks rumahnya putu)
MB : hoo... di politeknik chandra jakarta ya. kamu jurusan apa ?
S : jurusan elektro.
MB : berarti di Lab-nya sama pak endro ya ?
(mampus! si mbaknya kayaknya orang FT)
S : iya mbak... tapi pak endronya jarang ada mbak. saya biasanya sama mas tanjung.
MB : oh.. sama tanjung. dia udah lulus belum ?
S : udah mbak. (padahal mah meneketehe. udah-udah aja seenak jidat). mbak anak FT juga ya ?
MB : iya.. saya S2 disana. tapi udah lulus. pas kemarin-kemarin sih saya masih sering main ke kampus. saya di fisika medik. samping lab-nya pak endro. tapi sekarang udah jarang. kangen juga padahal.
S : oh gitu.. pantesan mbak kenal pak endro. (alhamdulillahhh... udah lulus ternyata)
dan akhirnya nama saya dipanggil sama suster. hwaaa... akhirnya.. ada juga yang menyetop acara ngarang-ngarang gak penting ini. dengan senyum terlebar, saya pamit sama si mbak trus ngikutin suster.

Ya Allah... sumpah ya.. itu ngeboong yang gak penting abis. berasa kayak pidi baiq yang ngaku-ngaku kenal sama saudaranya tukang parkir. tapi sebenernya ada excitement tersendiri. melatih berpikir cepat dan berbohong dengan tangkas (opoooooooo....).

yah, semoga aja si mbak pas main ke kampus gak nanya ke pak endro tentang anak politeknik chandra yang KP di lab PLC. hahaha...

nb : kapan-kapan lagi ah ^_~