Apr 26, 2010

Jalan Jalan Sore

Bandung, sore april 2010.

dan hari ini cuaca bersahabat. tidak ada awan hitam, hanya ada biru dan putih. tidak ada panas terik. bayang-bayang pohon di tepi jalan dan daun-daun gugur sepanjang jalan. saat yang tepat untuk menikmati 'me time'.

dari asrama, bayar speedy dulu di dekat kampus. pas parkir motor, liat mobil pos di depan kantor telkomnya. tiba-tiba kangen pengen kirim dan dapat surat. Dulu pengen banget punya sahabat pena, tapi gak pernah kesampaian. Surat saya pasti gak pernah dibales. Yang suka bales surat cuma artis cilik, plus dikasih foto gaya teranyar mereka.

untungnya hari itu gak harus pakai antri bayar speedy-nya. 10 menit saja uang saya sudah berpindah tangan. tapi mbak-mbak telkom ini kok kusut-kusut amat ya ?! rambut dikuncir berantakan, make up luntur, tapi untunglah masih belum ada cabe di giginya.

tujuan berikut adalah BEC. Mau liat-liat headphone. Sennheiser tetap paling menggoda iman, tapi apa daya dompet tidak bisa bekerjasama. Jadilah target bergeser ke Philips. Miris hati liat kamera-kamera dan lensa-lensa yoyoy cuma pada mejeng doang di etalase. Yah, keburu jamuran tuh lensanya. P.E.N.G.E.N.

pulang dari BEC, momotoran sendirian sambil nyanyi-nyanyi. sengaja ambil jalur yang rada muter karena mau menikmati sore. lihat anak SMA foto-foto di pinggir jalan, lihat tunawisma tidur-tiduran di bawah pohon, lihat abang bakso ngobrol sama pembelinya, lihat tukang parkir sedang terima uang, lihat bocah kecil lagi bercanda-canda sama temannya, angin semilir, hangat matahari, bayangan-bayangan pohon sepanjang jalan, oh Tuhan... dunia itu indah. maafkan saya sering mengeluh.

tiba-tiba ingin membagi sore ini dengan Fajar. Jadilah motor saya berbelok ke daerah Suci. ah, sayang sekali dia sedang ke kampus. Akhirnya saya memutuskan untuk menutup sore yang menyenangkan ini dengan makan di : *taraaaaa* Kantin AA, kantin di sekeloa yang murah meriah dan enak. sekalian nostalgia dulu suka kesini bareng si Ria.

Ngincer kering kentangnya yang enak banget, tapi udah sore gak mungkin masih ada. jadilah cuma sama ayam gulai plus tempe. harganya ? 6000 saja. termasuk murah buat ukuran bandung. soalnya biasanya menu nasi ayam itu 7000-8000an. ditambah es jeruk jadi total semuanya 8500. mbak-mbak yang jaga masih sama. tapi mas-mas yang bikin minuman bukan mas-mas berotot dan berbadan besar yang dulu suka ngelayanin. Es Jeruknya super banget. segeeeeeeeeeeer...

Alhamdulillah
Segala Puji Bagi Allah
dan Tuhan, hari ini saya seperti Chairil : ingin hidup 1000 tahun lagi.


No comments:

Post a Comment