Aug 12, 2010

14 Jam di Jogja, Bisa Apa ??! (part 2-end)

15.00 - 16.30 : Ullen Sentalu

tiket buat masuk ullen sentalu harganya 15 ribu buat mahasiswa & anak-anak. Dewasa 25ribu, sedangkan wisatawan mancanegara 5 Dollar. Dibanding museum lain yang pernah gw tau, tiketnya memang lebih mahal (jauh malah) soalnya museum ini memang dikelola swasta, biarpun isinya tentang budaya keraton. Didirikan atas inisiatif keluarga Haryono yang katanya mereka sendiri bukan dari keluarga keraton (CMIIW).

Oh ya, disini gak bisa dateng trus masuk dan berkeliaran sendiri di dalam. Nanti tuh ada mbak-mbak guide yang akan ngejelasin satu-satu koleksi yang ada. Sekali tour, lamanya 50 menit. lumayan lama juga kan?! guidenya juga bisa dipilih mau pakai bahasa indonesia, inggris, atau bahasa jawa. satu guide untuk satu rombongan yang masuknya selang 15 menit sekali.

Kebetulan saya dateng bareng rombongan anak-anak dari UGM. Pas beli tiket, ternyata diminta KTM. oalah... KTM saya kan jadi jaminan motor. Untungnya ada fotokopi KTM. Sebenernya sih si Bapak yang jual tiket udah misuh-misuh gara-gara saya gak bawa KTM asli. Tapi mungkin karena yang anak UGM juga ramean pake KTM semua, si Bapak akhirnya dengan berat hati ngelolosin saya. Biarpun tetep dengan wanti-wanti "mbak, besok-besok saya gak akan terima lagi lho pakai fotokopi kayak gini!". duileeeh.....

Rombongan saya masuk jam 15.00 dan isinya ber-7. saya, rombongan anak UGM, dan 2 orang lain. Akhirnya kenalan sama anak-anak UGM itu. ternyata angkatan 2007. mereka ber-4, 3 cowok n 1 cewek. yang cewek namanya muti, anak HI UGM. Cowok yang mirip jason 'inikah rasanya', ternyata pacarnya muti *kayaknya sih*. dua lagi temennya si 'jason' tapi saya gak inget namanya. Si mbak yang guide kita itu oke banget. Ceritanya seru dan gak ngebosenin. Koleksi museumnya lumayan banyak.. ada lukisan, batik-batik, arca kuno, gamelan, sampai surat-surat. Pas masuk ruangan, wew... rasanya semriwing. dingin bo! Pantesan ya tiketnya mahal, soalnya museumnya terawat dan bersiiiiiiiiih banget. Ruangannya pakai AC soalnya biar gak lembab katanya.

Didalam diterangin tentang silsilah keraton. Raja-raja yang pernah ada dan anaknya. Yang saya ingat tentang Sri Sultan Hamengku Buwono IX yang nama aslinya Raden Mas Daradjatoen tapi panggilannya Hengkie.. hahaha.. gaol lah si bapak. Tapi sultan ini terkenal paling demokratis dan sangat dicintai rakyat. Saya juga baru tau kalau selir raja gak pernah dilukis atau difoto. Cuma permaisuri aja yang dilukis atau difoto. Dan jumlah selir pun buanyaaaak... ada yang sampai 21 orang. itu belum ditambah istrinya 4. makanya gak heran kalau anaknya sultan jumlahnya berpuluh-puluh. Oh ya, anak dari selir tetap dianggap anak raja dan dia gak manggil ibunya 'ibu'. yang boleh dipanggil ibu di keraton cuma permaisuri aja.

Impresi saya setelah masuk kesini, well... dibalik tembok itu, orang keraton juga ya manusia biasa. Mereka suka fashion, suka musik, dan beberapa punya idealisme sendiri seperti GRAy Siti Nurul Kusumawardhani yang menolak untuk dipoligami. Mereka orang-orang berpikiran modern, pendidikan tinggi, namun terikat tradisi yang kuat. Tanggung jawab terbesar yang mereka pikul adalah menjadi duta budaya.

Waktu tournya selesai, kita dikasih minuman yang katanya bisa bikin awet muda. rasanya mirip air gula yang ada di mbak jamu itu. sebenernya sih pengen nanya : "yang biar cepet lulus kuliah ada gak mbak ?" *teteeeup...:P * Karena udah sore, sayangnya tempat jualan merchandisenya udah tutup. yah.. jadilah sebagai penutup saya foto-foto ditaman yang ada disitu. oh ya, di dalam museum gak boleh foto-foto. katanya dendanya 2 juta gitu?! gak berani nyoba juga sih.. :P

Sebenernya rada malu juga mau minta fotoin sama muti. Udah baru kenal, dia juga kan bareng temen-temennya. saya jadi takut ganggu. tapi muti yang baik hati dan sangat tidak sombong itu malah bilang "ayo mbak.. sini aku fotoin. masa udah jauh-jauh kesini gak foto." Duh.. baik banget sih.. Pas lagi seru foto-foto, tiba-tiba bunyi petir. damn! gak seru banget mesti hujan-hujanan. Jadilah saya langsung pamit ke muti dkk. Karena buru-buru, jadi lupa nanya FBnya. Hyaaa... sayang...

16.30 - 19.00 : Mengejar Ramayana

Tujuan berikutnya adalah Prambanan. Saya mau nonton pertunjukan Ramayana. Kalau Ullen Sentalu adanya di Utara Jogja, si Prambanan ini ada di sebelah baratnya. baraaaaat banget.... dan saya lagi-lagi menyemangati diri dengan pikiran "gak akan jauh-jauh amat lah. soalnya kan di depan prambanan ada halte transjogja terakhir. at least gak akan sampai kayak Bandung - Jatinangor" *another kesotilan tingkat tinggi*

Sebelumnya saya mampir dulu di *jeng jerejeng* warung makan SS alias Super Sambal. Sehari sebelumnya saya makan di warung SS juga, tapi yang di Semarang. Masih kebayang bandeng gorengnya yang cuma 4000 perak tapi nampol. sluuurp... Interior sama harganya sama persis kayak di Semarang. Bedanya disini makanannya kurang asin. Kalo kata Pak Joko, orang jogja yang baru sekali makan di Bandung pasti ngeluh makanan disini asin banget. sama kayak orang luar jogja baru sekali makan di jogja pasti bilang makanannya kurang asin. yah... beda lidah deh intinya mah. Tapi karena saya laper, semua tetep aja rasanya nikmaaaat...

Kalau dari Ullen sentalu sebenernya bisa lewat ringroad utara. tapi saya lupa belok (karena tanda jalan yang lagi-lagi minim) dan jadinya mesti ke tugu dulu. dari tugu, belok kiri terus luruuuuuuuuus aja ngikutin jalan. Jauh euy ternyata. Untung aja gak macet dan enaknya jalur motor dan mobil dipisah. Dan lagi-lagi gw mensyukuri jalanan yang mulus disini. udah gitu lampu jalannya nyala lagi. gak kayak di Bandung. lampu jalan yang nyala bisa diitung pakai jari.

Setelah berjibaku di jalan raya dan muter-muter nyari gerbang masuknya, ternyata oh ternyata Ramayananya tutup sodara-sodara! grrrrrrr...... Kayaknya mau dipake kawinan atau acara apa gitu tempatnya, soalnya banyak yang lagi masang lighting dan meja-meja. Ah.. ini nih, kalau gak cek n ricek dulu. Gw baca diblog mana gitu yang nulis kalau sendratari itu tiap hari ada. Harusnya gw telpon ke ticketingnya dulu. huhuhu.. sedih.. oh ya, ini nomer ticketingnya. baru dapet dari internet (0274 - 496408, 497771). Dan ini juga jadwal manggung & harga tiketnya *lagi-lagi baru dapet sekarang*

JADWAL SENDRATARI RAMAYANA PRAMBANAN 2010

SCHEDULE OF RAMAYANA PERFORMANCE 2010

Tempat Pertunjukan : Panggung Kesenian Tri Murti, Komplek Taman Wisata Candi Prambanan.
Jam Petunjukan : 19.30 - 21.00 WIB. Info. 0274 - 496408, 497771

Maret
Tanggal Pertunjukan : 2, 4, 6, 9, 11, 13, 16, 18, 20, 23, 25, 27, 30.

April
Tanggal Pertunjukan : 1, 3, 6, 8,10, 13, 15, 17, 20,22, 24, 27, 29

November
Tanggal Pertunjukan : 2, 4,6, 9, 11, 13, 16, 18, 20, 23, 25, 27, 30

Desember
Tanggal Pertunjukan : 2, 4, 7, 9, 11, 14, 16, 18, 21, 23, 25, 28, 30

Tempat Pertunjukan : Open Air Theatre, Komplek Taman Wisata Candi Prambanan.
Jam Petunjukan : 19.30 - 21.30 WIB. Info. 0274 - 496408, 497771

Mei
Tanggal Pertunjukan : 1,4, 6, 8, 11, 13, 15, 18, 20, 22, 25, 27 28, 29, 30, 31

Juni
Tanggal Pertunjukan : 1, 2, 3, 5, 8, 9, 10, 12 15, 16, 17, 19, 22, 23, 24, 25, 26, 27, 28,
29, 30

Juli
Tanggal Pertunjukan : 1, 3, 6, 7, 8, 10, 13, 14, 15, 17, 20, 21, 22, 23, 24, 25, 26, 27, 28, 29, 31

Agustus
Tanggal Pertunjukan : 3,4,5,7,10,11,12,14,17,18,19,20,21,22,23,24,25,26,28,31

September
Tanggal Pertunjukan : 2, 4, 7, 9, 11, 14, 16, 18, 21, 23, 24, 25, 26, 27, 28, 30

Oktober
Tanggal Pertunjukan : 2, 5, 7, 9, 12, 14, 16, 19, 21, 22, 23, 24, 25, 26, 28, 30

Harga Tiket :
Panggung terbuka Prambanan
VIP : Rp.250.000,-
Kelas khusus : Rp.175.000,-
Kelas I : Rp.150.000,-
Kelas II : Rp.75.000,-


Panggung tertutup Trimurti
Kelas khusus : Rp.175.000,-
Kelas I : Rp.150.000,-
Kelas II : Rp.75.000,-

Tiket pelajar domestik Rp.20.000,- minimal rombongan 30 siswa (dengan menyertakan surat dari sekolah).

Reservasi
Prambanan Theatre
Jalan Raya Yogya – Solo Km 16 Prambanan, Yogyakarta 55571, Indonesia
Phone : +62 274 496408, Fax : +62 274 496408

sumber:http://jogjakini.wordpress.com/2009/03/28/sendratari-ramayana-2010/


*foto pintu masuk panggungnya. Pokoknya besok-besok harus sampai masuk!*

18.00 - 24.00 : pulang euyy...

Setelah numpang ke WC di posnya pak satpam, balik lagi lah gw ke pusat kota. Bingung mau ngapain nunggu kereta yang baru datang jam 12. gw kan beli kereta jam 12 supaya bisa nonton si Ramayana semprul ini. Clueless.. ah pokoknya ke kota aja. ntar juga tau mau ngapain.

Pas baru aja mau masuk wilayah kota (yang mulai rame lampu-lampunya), tiba-tiba hujan sehujan-hujannya. argggggh!!! tidaaaaak !!! lengkap sudah penderitaan. Untung lewat mall. Jadilah neduh dulu sampai hujannya reda dan duduk-duduk di pelataran mall. Bengong aja.. sambil ngeliatin orang lewat. liat keluarga yang baru keluar dari mall saya jadi iri. hari itu mama saya lagi ada di medan, papa saya ada di palembang, adik saya di bandung, dan saya sendiri terdampar di pelataran mall entah disebelah mana jogja. kami harusnya ada di rumah, mengobrol di depan tivi sambil mengunyah camilan. ah saya kangen mereka.

lagi mellow-mellow gitu eh di telpon fajar. Dan salah banget emang cerita ke Fajar soalnya dia langsung ketawa-ketawa sambil berulang kali bilang "tuh kan... udah dibilangin gak usah ke jogja. mendingan uangnya ditabung aja". Bener-bener minta ditimpuk sendal deh kamuuuu

setengah jam kemudian baru berhenti hujannya. lanjut lagi deh jalannya. tapi ternyata hujannya kayak BBB : putus nyambung putus nyambung. bikin males. Akhirnya saya ke alun-alun aja. rame euy soalnya katanya Sheila On 7 mau manggung. ah sayangnya saya males empil-empilan di antara orang-orang disitu. jadilah muter-muter aja ngikutin jalan sampai akhirnya nemu tempat jualan bakpia. pengen beli bakpia eh baru nyadar uang dikantong tinggal 15ribu. kartu ATM yang merangkap kartu KTM saya lagi ditahan di tempat sewaan motor. yah.. akhirnya gak jadi beli deh. padahal diniatin mau buat oleh-oleh anak di Lab.

Jam 8 malem akhirnya saya mutusin balikin motor aja. Badan mulai kerasa capeknya dan efek ujan yang bikin males jalan-jalan. abis balikin motor langsung jalan ke stasiun. ganti baju yang lepek kena ujan, sholat, dan makan nasi kucing yang dijual di dalem stasiun. Base camp saya mushola yang ada di pojok belakang stasiun. Rada mati gaya juga nunggu jam 12. cuma bisa tidur-tidur ayam sambil dengerin lagu. ah untungnya keretanya gak telat-telat amat. jam 12.10 keretanya udah datang. seneng banget denger suara pluit keretanya. yuhuuuu.... bye bye jogja! Kapan-kapan saya datang lagi ya :)

<--- Bandung 358 KM | Surabaya 311 KM ----->

btw, kereta ekonomi malabar emang enak. gerbongnya baru jadi masih bersih. dan gak ada penjual asongan yang sepanjang malam lewat-lewat. paling-paling mereka cuma sampai pintu aja. pemandangan pas pagi-paginya juga indaaaaaah banget. sawah yang masih berkabut-kabut gitu. tapi sampai bandung agak telat. jam 09.30an baru sampai. jadwalnya sih harusnya 08.30. masih cincai lah ya..


14 Jam di Jogja, Bisa Apa ??! (part 1)

--------------------------- copas dari tulisan saya di Tumblr -------------------------------

Banyak lho yang bisa didapet ! Tapi ya butuh persiapan juga plus tenaga ekstra biar gak tepar di jalan. oh ya sama satu lagi : cuaca yang mendukung.

10.00 - 11.00 : Welcome To Jogja

Bis yang saya naiki dari Semarang sampai di Terminal Jombor. Trus naik trans-jogja yang ke arah stasiun tugu karena saya mau beli tiket buat pulang ke Bandung. Trans-jogja tuh bisnya kecil, gak kayak trans jakarta. Cuma segede bis Kopaja kalau di Jakarta. Ongkosnya 3000 aja dan buat ke stasiun tugu mesti turun di halte yang ke-4.

Dari halte ke stasiun tugu cuma jalan 5 menitan aja sampai ke dalam stasiunnya. Saya beli tiket kereta ekonomi malabar yang jam 12 malam. harganya 60.000 tapi kata Fitri ekonominya gak 'sekacau' kereta ekonomi yang biasanya. definisi kacau saya adalah : jam 2 pagi ada yang nawarin pijit atau daster batik, penumpang-penumpang yang tidur di aisle *gak peduli kalau sepanjang jalan dilangkahin sama berbagai penjual yang gak berhentinya lewat, atau kalau banyak dosa dapet tempat duduk disamping perokok gila yang gak berhenti ngerokok dji sam soe sepanjang malam.

Habis beli tiket, jalan keluar stasiun dan belok ke kanan ke Jalan Pasar Kembang atau lebih tenarnya Sarkem. Bukan buat nyari 'kembang', tapi nyari tempat sewaan motor. Karena angkot di Jogja susah dan lokasi tempat yang mau saya datengin jauh-jauh, jadi saya milih sewa motor aja. Biasanya kalau mau sewa motor, harus ngasih jaminan 1 juta. Tapi saya dapet info penyewaan yang gak harus kasih jaminan, namanya Indonesia Rental (mas moko : 08122599433). Tarif motor matic 70ribu/hari, kalau bebek biasa 60ribu. Waktu kesana, yang ngelayanin istrinya. si mbaknya gak mau ngasih diskon soalnya saya dapat perlakuan khusus boleh balikin motor jam 10 malam. sebenernya tokonya tutup jam 6 sore. Soalnya saya jelasin ke dia kalau saya pulang naik kereta jam 12 dan gak mau nginep di jogja. tas saya juga dititip di dalam tokonya. KTP plus KTM saya ditahan sebagai jaminan. mbaknya ngasih pinjem jas hujan juga.

11.30 - 14.00 : Belanjaaa

Oh ya, akhirnya saya sewa motor bebek. soalnya emang gak biasa pakai matic. Supra fit kalau gak salah. kondisinya lumayan menurut saya. tapi pas jalan baru sadar kalau speedometernya rusak. gara-gara itu saya jadi berhenti dulu meriksa lampu depan, lampu rem, sama lampu sen. takutnya rusak juga. untungnya sih gak. tujuan pertama saya pastinya malioboro. Mirota lebih tepatnya. Pas ada plang 'mirota gallery' *kalo gak salah*, berhentilah saya. pas udah selesai parkir, eh ternyata ini bukan mirota yang dimaksud. soalnya isinya jualan furniture-furniture gitu. alah... ketipu. karena males ngeluarin motor lagi, akhirnya saya jalan ke arah mirota yang sebenarnya. patokannya itu pas di depan Pasar Beringharjo. lumayan jauh juga ternyata.

Sampai di mirota sebenernya aka "Mirota Batik", yang paling pertama menyambut saya adalah asap-asap wangi. berasa di kelenteng dah.. abisnya mirip bau-bau dupa. Dan orang disana berjubel tiada tara. saya langsung naik ke lantai 2 yang isinya lebih ke pernik-pernik. ternyata tas-tas lucu yang kayak punya ria udah gak ada. hah.. kecewa.. akhirnya balik ke lantai satu beliin taplak meja pesenan mama plus kain bali-kain balian. Liat ibu-ibu yang heboh belanja baju batik sama selendang-selendang di Lantai 1 jadi inget mama. Ih pengen deh ngajak mama kesini.

Abis dari mirota, melanjut ke Pasar Beringharjo. Gak kalah ramenya disini. Area sebelah kiri mayoritas batik, sebelah kanan tas dan sepatu.

Setelah puas belanja-belanja keliling-keliling, gak kerasa udah hampir jam 2. Harus cepet berangkat ke Ullen Sentalu nih. Soalnya mereka tutup jam 15.30 dan lokasinya nun di kaliurang sana. Pas keluar pasar, saya liat ada yang jual pecel tapi karena buru-buru saya gak beli. Dan nyesel banget gak beli. soalnya sepanjang jalan ke Ullen Sentalu gak nemu ada yang jual. hiks..

14.00 - 15.00 : Perjuangan Menuju Ullen Sentalu

Buat yang belum tau, Ullen Sentalu itu nama museum. Singkatan dari Ulating Blencong Sejatine Tataraning Lumaku atau dalam bahasa nasionalnya nyala lampu blencong tak ubahnya petunjuk manusia dalam melangkah meniti kehidupan. Dari hasil browsing-browsing, banyak banget yang bilang kalau museum ini bagus. Jadilah saya tertarik pergi kesana biarpun lokasinya agak jauh dari pusat kota.

Dialamatnya sih disebut Jalan Boyong, Kaliurang.saya liat dipeta sih, gak jauh-jauh amat. deket-deket UGM gitu juga namanya jalan Kaliurang. pasti deket-deket kampus situlah *kesotilan tingkat tinggi*. cuma 20 menitan saya udah sampai ke daerah UGM. panas bangeeeeet di jalan dan saya betul-betul berharap menemukan yang namanya indomaret atau teman-temannya. Dari pusat kota, baru di daerah UGM saya nemu Indomaret. Beli air 2 botol plus kacang. Keluar dari UGM, mulai masuk daerah sawah-sawah. widiw.. mulai parno. ini bener jalannya gitu ? tapi plang-plang di jalannya masih tulisannya Jalan Kaliurang. Sepanjang jalan mana jarang banget ada orang lagi. Pas liat ada kakek-kakek sama nenek- nenek yang lagi leyeh-leyeh di teras rumah, akhirnya saya sampai masukin motor ke pekarangannya demi nanya jalannya bener atau gak. Dan itupun dijawab pakai bahasa Jawa... hahahaha... Sebenernya saya gak ngerti si kakek ngomong apa, tapi karena tangannya nunjuk-nunjuk untuk terus aja, jadi saya terus aja lah.

Perjalanan ke Kaliurang mirip-mirip kayak mau ke Tangkuban Perahu. Naik turun belak-belok tapi bedanya jalanannya mulus lus lus. Gak lobang-lobang kayak di Bandung. Dan satu lagi yang saya suka, gak ada knalpot kaleng berisik. Tapi petunjuk jalannya minim banget. buat museum sekelas ullen sentalu, yang banyak diriview dengan bintang 5, bahkan gak ada palang satupun yang nunjukin lokasinya. Peta yang saya print pun gak banyak membantu soalnya kepotong sampai jalan kaliurang yang deket UGM *stupid does't play lah!* dan hp saya si ungo keypadnya rusak jadi gak bisa dipakai browsing. Kalau udah gini, andalan saya cuma satu : feeeeliiiing.

Lewat sawah-sawah, lewat mirota batik lagi (ada lho ternyata di jalan kaliurang), lewat kampus UII (kampusnya papa saya dulu. Sebenernya pengen foto-foto di depan gedung teknik sipilnya tapi sayang gak sempet..), dan akhirnya muncul gerbang tiket masuk daerah Kaliurang. Tanya-tanya yang jual tiket, ternyata emang didalam sana lokasi museumnya. fiuh... ternyata gak nyasar. Bayar 3500 untuk 1 orang plus 1 motor. Lewat dari gerbang, suasananya bandung banget. Mendung-mendung dan dingin. Beda 180 derajat sama di pusat kota yang panasnya ampun-ampun. Rada muter-muter juga soalnya lagi-lagi gak ada plangnya. mesti nanya orang berulang kali sampai akhirnya ketemu. Lokasinya rada masuk gitu dan gak kelihatan dari jalan. Jam saya menunjukkan pukul 14.55. wew... mepet bangeeeet.. tapi alhamdulillah bisa nyampe.


gambar ambil dari sini soalnya gak sempet foto.

bersambung ya...

reason

keeping up with the world and dealing with people gradually gets tiresome. wears me out. makes me sick.

I’d like to be alone, (sometimes)

but not lonely.

"kalau masih ada yang penasaran kenapa saya jalan-jalan ke Jogja sendirian"