Aug 12, 2010

14 Jam di Jogja, Bisa Apa ??! (part 1)

--------------------------- copas dari tulisan saya di Tumblr -------------------------------

Banyak lho yang bisa didapet ! Tapi ya butuh persiapan juga plus tenaga ekstra biar gak tepar di jalan. oh ya sama satu lagi : cuaca yang mendukung.

10.00 - 11.00 : Welcome To Jogja

Bis yang saya naiki dari Semarang sampai di Terminal Jombor. Trus naik trans-jogja yang ke arah stasiun tugu karena saya mau beli tiket buat pulang ke Bandung. Trans-jogja tuh bisnya kecil, gak kayak trans jakarta. Cuma segede bis Kopaja kalau di Jakarta. Ongkosnya 3000 aja dan buat ke stasiun tugu mesti turun di halte yang ke-4.

Dari halte ke stasiun tugu cuma jalan 5 menitan aja sampai ke dalam stasiunnya. Saya beli tiket kereta ekonomi malabar yang jam 12 malam. harganya 60.000 tapi kata Fitri ekonominya gak 'sekacau' kereta ekonomi yang biasanya. definisi kacau saya adalah : jam 2 pagi ada yang nawarin pijit atau daster batik, penumpang-penumpang yang tidur di aisle *gak peduli kalau sepanjang jalan dilangkahin sama berbagai penjual yang gak berhentinya lewat, atau kalau banyak dosa dapet tempat duduk disamping perokok gila yang gak berhenti ngerokok dji sam soe sepanjang malam.

Habis beli tiket, jalan keluar stasiun dan belok ke kanan ke Jalan Pasar Kembang atau lebih tenarnya Sarkem. Bukan buat nyari 'kembang', tapi nyari tempat sewaan motor. Karena angkot di Jogja susah dan lokasi tempat yang mau saya datengin jauh-jauh, jadi saya milih sewa motor aja. Biasanya kalau mau sewa motor, harus ngasih jaminan 1 juta. Tapi saya dapet info penyewaan yang gak harus kasih jaminan, namanya Indonesia Rental (mas moko : 08122599433). Tarif motor matic 70ribu/hari, kalau bebek biasa 60ribu. Waktu kesana, yang ngelayanin istrinya. si mbaknya gak mau ngasih diskon soalnya saya dapat perlakuan khusus boleh balikin motor jam 10 malam. sebenernya tokonya tutup jam 6 sore. Soalnya saya jelasin ke dia kalau saya pulang naik kereta jam 12 dan gak mau nginep di jogja. tas saya juga dititip di dalam tokonya. KTP plus KTM saya ditahan sebagai jaminan. mbaknya ngasih pinjem jas hujan juga.

11.30 - 14.00 : Belanjaaa

Oh ya, akhirnya saya sewa motor bebek. soalnya emang gak biasa pakai matic. Supra fit kalau gak salah. kondisinya lumayan menurut saya. tapi pas jalan baru sadar kalau speedometernya rusak. gara-gara itu saya jadi berhenti dulu meriksa lampu depan, lampu rem, sama lampu sen. takutnya rusak juga. untungnya sih gak. tujuan pertama saya pastinya malioboro. Mirota lebih tepatnya. Pas ada plang 'mirota gallery' *kalo gak salah*, berhentilah saya. pas udah selesai parkir, eh ternyata ini bukan mirota yang dimaksud. soalnya isinya jualan furniture-furniture gitu. alah... ketipu. karena males ngeluarin motor lagi, akhirnya saya jalan ke arah mirota yang sebenarnya. patokannya itu pas di depan Pasar Beringharjo. lumayan jauh juga ternyata.

Sampai di mirota sebenernya aka "Mirota Batik", yang paling pertama menyambut saya adalah asap-asap wangi. berasa di kelenteng dah.. abisnya mirip bau-bau dupa. Dan orang disana berjubel tiada tara. saya langsung naik ke lantai 2 yang isinya lebih ke pernik-pernik. ternyata tas-tas lucu yang kayak punya ria udah gak ada. hah.. kecewa.. akhirnya balik ke lantai satu beliin taplak meja pesenan mama plus kain bali-kain balian. Liat ibu-ibu yang heboh belanja baju batik sama selendang-selendang di Lantai 1 jadi inget mama. Ih pengen deh ngajak mama kesini.

Abis dari mirota, melanjut ke Pasar Beringharjo. Gak kalah ramenya disini. Area sebelah kiri mayoritas batik, sebelah kanan tas dan sepatu.

Setelah puas belanja-belanja keliling-keliling, gak kerasa udah hampir jam 2. Harus cepet berangkat ke Ullen Sentalu nih. Soalnya mereka tutup jam 15.30 dan lokasinya nun di kaliurang sana. Pas keluar pasar, saya liat ada yang jual pecel tapi karena buru-buru saya gak beli. Dan nyesel banget gak beli. soalnya sepanjang jalan ke Ullen Sentalu gak nemu ada yang jual. hiks..

14.00 - 15.00 : Perjuangan Menuju Ullen Sentalu

Buat yang belum tau, Ullen Sentalu itu nama museum. Singkatan dari Ulating Blencong Sejatine Tataraning Lumaku atau dalam bahasa nasionalnya nyala lampu blencong tak ubahnya petunjuk manusia dalam melangkah meniti kehidupan. Dari hasil browsing-browsing, banyak banget yang bilang kalau museum ini bagus. Jadilah saya tertarik pergi kesana biarpun lokasinya agak jauh dari pusat kota.

Dialamatnya sih disebut Jalan Boyong, Kaliurang.saya liat dipeta sih, gak jauh-jauh amat. deket-deket UGM gitu juga namanya jalan Kaliurang. pasti deket-deket kampus situlah *kesotilan tingkat tinggi*. cuma 20 menitan saya udah sampai ke daerah UGM. panas bangeeeeet di jalan dan saya betul-betul berharap menemukan yang namanya indomaret atau teman-temannya. Dari pusat kota, baru di daerah UGM saya nemu Indomaret. Beli air 2 botol plus kacang. Keluar dari UGM, mulai masuk daerah sawah-sawah. widiw.. mulai parno. ini bener jalannya gitu ? tapi plang-plang di jalannya masih tulisannya Jalan Kaliurang. Sepanjang jalan mana jarang banget ada orang lagi. Pas liat ada kakek-kakek sama nenek- nenek yang lagi leyeh-leyeh di teras rumah, akhirnya saya sampai masukin motor ke pekarangannya demi nanya jalannya bener atau gak. Dan itupun dijawab pakai bahasa Jawa... hahahaha... Sebenernya saya gak ngerti si kakek ngomong apa, tapi karena tangannya nunjuk-nunjuk untuk terus aja, jadi saya terus aja lah.

Perjalanan ke Kaliurang mirip-mirip kayak mau ke Tangkuban Perahu. Naik turun belak-belok tapi bedanya jalanannya mulus lus lus. Gak lobang-lobang kayak di Bandung. Dan satu lagi yang saya suka, gak ada knalpot kaleng berisik. Tapi petunjuk jalannya minim banget. buat museum sekelas ullen sentalu, yang banyak diriview dengan bintang 5, bahkan gak ada palang satupun yang nunjukin lokasinya. Peta yang saya print pun gak banyak membantu soalnya kepotong sampai jalan kaliurang yang deket UGM *stupid does't play lah!* dan hp saya si ungo keypadnya rusak jadi gak bisa dipakai browsing. Kalau udah gini, andalan saya cuma satu : feeeeliiiing.

Lewat sawah-sawah, lewat mirota batik lagi (ada lho ternyata di jalan kaliurang), lewat kampus UII (kampusnya papa saya dulu. Sebenernya pengen foto-foto di depan gedung teknik sipilnya tapi sayang gak sempet..), dan akhirnya muncul gerbang tiket masuk daerah Kaliurang. Tanya-tanya yang jual tiket, ternyata emang didalam sana lokasi museumnya. fiuh... ternyata gak nyasar. Bayar 3500 untuk 1 orang plus 1 motor. Lewat dari gerbang, suasananya bandung banget. Mendung-mendung dan dingin. Beda 180 derajat sama di pusat kota yang panasnya ampun-ampun. Rada muter-muter juga soalnya lagi-lagi gak ada plangnya. mesti nanya orang berulang kali sampai akhirnya ketemu. Lokasinya rada masuk gitu dan gak kelihatan dari jalan. Jam saya menunjukkan pukul 14.55. wew... mepet bangeeeet.. tapi alhamdulillah bisa nyampe.


gambar ambil dari sini soalnya gak sempet foto.

bersambung ya...

1 comment:

  1. Salam kenal ...
    Tq blognya, bermanfaat. Walau udah beberapa kali kesana, sepertinya gua masih tertarik dateng lagi.

    ReplyDelete