Nov 16, 2011

Indramayu --> Kuningan


welcome new office


Tiap buka pintu kantor pasti tulisan ini yang pertama diliat. Udah seminggu ini dipindah dari Indramayu ke Kuningan. Well.. sekarang sih masih adaptasi sama suasana dan orang-orang disini. Sebenernya sih kotanya lebih enak disini. Klo di Indramayu panasnya jreng banget, di Kuningan sini  tuh adeeeem... Kotanya mirip kayak Bogor. Orang-orang disini juga ademmm..bener. Kantornya sepiiiiiiii..... Gak berisik heboh kayak di Indramayu. Sebenernya lebih enak buat kerja karena kondusif tapi tetep kangen suasana kantor lama. hmmm.. New place, new environment, new challenges..  Semangat !!
my new desk
Tim Indramayu -minus Alif yang moto- "me miss you all'

Sep 27, 2011

Congratulation

"Apa bedanya mimpi dan cita-cita  ?"
Pertanyaan klasik yang saya yakin hampir semua orang pernah dengar. Jawabannya bisa bermacam. Tergantung siapa tempat bertanyanya. Terlepas dari apapun definisi mereka tentang perbedaannya, bagi saya persamaan keduanya adalah sama-sama menggerakkan diri. Memberi energi, semangat, dan kegigihan yang lebih dari biasanya.

Setahun yang lalu, saat berkutat dengan tugas akhir dan pertanyaan besar : "So, what next?". Kuliah lagi kah ? sekolah lagi kah ? atau potong kompas menikah saja lah (itu pun kalau ada calonnya. hehehe). Saya sendiri masuk golongan "Ya gimana nanti deh ya...". Rasanya cuma segilintir yang berani dengan tegas menjawab apa rencananya setelah ijazah diterima ditangan.

Pepatah lama bilang 'dimana ada kemauan, disitu ada jalan'. Jalan yang seringnya panjang dan berliku. Dimana selalu ada masa saat kita berdiri di garis tengah antara realitas dan harapan. Saat kemauan itu diuji dan kompromi harus dilakukan.

Senang dan bangga rasanya melihat saat seorang teman akhirnya bisa meraih mimpinya setahun lalu. Mendapat beasiswa untuk menempuh pendidikan di universitas impian. Melihat segala macam persiapan yang dilakukan, prasyarat yang harus dipenuhi, haaaaa.... salut lah. *jempol-jempol

Selamat sekali lagi buat Narendra Kurnia Putra.
Semoga lancar jaya kuliahnyaa...
eh iya selamat juga buat Fariza Dian Prasetyo yang sudah duluan berangkat ke Seoul.
semoga balik-balik jadi mirip Rain.. hehehehe





Jun 11, 2011

Facial Pertama Kali

Oke, saya akui saya semakin centil dengan urusan perawatan. Setahun yang lalu, atau 6 bulan yang lalu lah, gak pernah lah kebayang mau rela ngeluarin duit beli perangkat aneh-aneh macam lulur dan segala rupanya itu. Mengingat kalau ke kantor wajib pakai make-up, minimal berbedak, maka dimulailah kerempongan hidup saya.

Secara ya gak biasa pakai make up, belum lagi salah pilih pelembab yang akhirnya bikin muka saya jerawatan. Karena udah gak tahan, akhirnya TARAA.. saya mutusin untuk facial. Perdana seumur hidup nih ceritanya. Udah cukup lah facial aja. Saya gak berani ikut-ikut perawatan penuh krem ini itu macam di Natasha, LBC, atau Erha. Baca di forum female daily, banyak yang bilang kalau hasil awalnya emang bagus. Tapi jadi ketergantungan.

Karena dekat kostan saya di Cirebon ini yang paling dekat itu tempatnya si LBC, jadi deh saya pilih facial disitu. Sebelumnya sih sempet browsing tapi gak nemu ada yang pernah ngebahas facial di LBC di cabang Cirebon ini. Ya udah lah ya, Bismillah aja deh...


  1. Pas pertama buka pintu, langsung ke meja resepsionis. Ditanyain mana kartu anggotanya. Saya bilang gak punya. Si mbaknya nanya "mau pakai krim nya gak mbak ?", Saya bilang aja gak. cuma mau facial doang. trus dia nyebutin harganya. rentangnya facial yang biasa 90-145 ribu. Saya pilih aja deh yang 145 ribu. Kalau pertama mah, gak papa deh yang mahal. trus sama sekalian masker mata 30ribu katanya. Boleh lah.. Catatan saya, si mbak resepsionisnya ini gak ngejelasin jenis-jenis perawatannya yang ada. Jadi konsumen yang baru kayak saya asal-asal aja pilih. tapi ya salah saya juga sih.. kenapa gak nanya. abis si mbaknya kayaknya cepet-cepet gitu.
  2. Gak berapa lama dipanggil ke ruangan perawatan cewek. Enak sih tempatnya.. privasi gitu. setiap bednya ada sekat masing-masing. Mulai deh mbaknya bersih-bersihin muka sambil di massage. enaaaaaaaaaaak... sayang kurang lama. 
  3. Abis itu mulai deh dibersihin komedonya. sakit sih, tapi masih bisa ditoleransi lah sakitnya. Lumayan lama juga disiksanya. adalah 20menitan.
  4. Abis itu di masker sama mbaknya. ditawarin mau lulu buat leher sekalian gak. Karena penasaran jadinya saya mau-mau aja deh. harganya 55ribu.
  5. Nunggu maskernya kering +/- 20 menit. Sempet ketiduran sih.. hehehe.. Beresin masker trus dikasih kayak pelembab gitu trus selesai deh.
mm... kok kayaknya kurang lama ya ?! hahaha.. Pengen dipijit-pijit lagi.. enaaak... Total pengeluaran 230ribu. Mahal menurut saya mah. Si lulur buat leher yang 55ribu itu kayaknya mending di skip aja. Gak kerasa-kerasa amat efeknya. Diliat-liat sih hasilnya muka saya lumayan jadi bersih. Trus gak yang merah-merah banget gimana gitu. cuma banyak jejak pencet-pencetnya si mbak di muka. Yah semoga aja besok-besok gak jadi yang jerawatan parah gitu. amiiiin...

Jun 2, 2011

India... Namaste :)

Disitu ada kemauan, pasti ada jalan. Pepatah lama yang tingkat akurasinya masih boleh dikasih jempol. Apa hubungannya dengan India ? Ah tentu saja ada. kalau gak ada, gak perlu saya tulis jadi kalimat pembuka. halah. Jadi ceritanya saya tergugah (lagi) dengan buku Marina -si 1000 dollar keliling Eropa- yang kedua plus racun dari bukunya Agustinus Wibowo yang Garis Batas. Belum baca ? belum baca ? Silakan menuju toko buku terdekat. Terserah mau beli atau numpang baca ditempat. Eh tapi bukunya rada tebel, jadi kalau mau numpang baca mesti disusun strateginya.
Buku Marina yang kedua, isinya tentang pengalaman spiritual dia waktu traveling ke india 7 minggu. Yup! 7 minggu.. Sebenernya bukunya agak membuat saya linglung. Ya namanya nyeritain pengalaman spiritual ya.. buat yang imannya tipis miripis kayak saya jadi agak susah koneknya. Anyway, saya tetep terlena sama gambaran India, khususnya daerah Kashmir dan Leh yang dia ceritain disana. Kalau pernah nonton film India, pasti tau dong scenery-scnenery andalan yang sering jadi background nari-nari mereka ? padang rumput hijau, danau, gunung dengan pucak bersaljunya.. Nah itu semua ada di Kashmir dan Leh.
Nah, kalau bukunya Agustinus itu racunnya adalah cerita-cerita dia keliling negara tan-tan-tan yang pecahan Uni Soviet tea. Saya suka banget buku dia. Benang merah bukunya adalah garis batas yang memisah manusia. Ras, warna kulit, bahasa, nasionalisme, semua itu batas-batas yang kita ciptakan sendiri. Manusia yang mengkotak-kotakan atau dikotak-kotakan. Contoh nyatanya adalah warga-warga di negara tan-tan-tan tersebut. Negara yang terdengara hanya sayup-sayup. 
Kedua buku itu bener-bener bikin kaki saya gatal buat traveling. Dan karena saya gak  belum punya nyali ke negara stan-stan-stan, makanya saya pilih India. Selain mau ke Kashmir dan Leh, biaya hidup disana juga termasuk murah. Dan satu lagi, saya pengen nonton film India di bioskop, di India. Apa iya katanya kalau orang India asli nonton, suka ikutan joged. hahaha
Hal yang pertama jadi concern saya adalah Visa. Karena bulan depan saya gak tau mau ditempatin dimana, si visa ini harus cepet-cepet diurus. Dan ternyata pas buka website kedubesnya, Taraaaaa..... ternyata sejak Januari 2011 (cmiiw) ke India bisa pakai VOA (Visa On Arrival). Asyiiiiiiiiiiiiiiiiiik.... 
Concern kedua adalah tiket, dan tiba-tiba munculah kalimat sakti di Twitter dari account @airasiaid : "Air Asia Big Fair is Back !" Gokiiiil... mau lompat-lompat gak sih jadinya ?! ini bener-bener pucuk dicinta ulam pun tiba naik ojek super kebut yahud hud hud hud. Pas hari-H big salenya, jadilah saya sikut-sikutan sama ribuan orang yang bernasib sama : pengen jalan-jalan tapi kere. Masuk situsnya jadi susssssaaaaaah banget. Tapi setiap sabar pasti ada ganjarannya. Dan kali ini ganjarannya tiket PP Kuala Lumpur-New Delhi seharga 653 Ringgit saja. Itu udah plus-plus biaya aneh-anehnya (fuel, pajak bandara, asuransi, baggage, etc). Kalau di rupiahin, sekitar Rp 1.800.000an. Harga normalnya biasanya biaya segitu itu untuk sekali jalan aja. Jadi lumayan hemat hampir 50% jadinya. Tiket kuala lumpurnya masih belum dibeli sih.. abisnya saya gak tau penempatan dimana ntar. Itu tiketnya buat Mei 2012. hahaha..  Jadi ntar aja deh belinya, lagian kalau ke kuala lumpur mah sering diskonannya. 
Yang belum saya bikin sekarang itu ittenary mau kemana aja 10 hari di India..hahaha.. *Gimeaaanaaa sih!* Agak bingung juga sebenernya nentuin jalurnya biar bisa irit di waktu perjalanan dan tentu saja irit duit. Ah santai.. masih ada setahun buat planning :D
Ayo mari-mari kalau ada yang mau ke India tgl 2 Mei - 14 mei 2012, yuk barengan... :^_^



Apr 12, 2011

n.y.o.n.t.e.k.

Saya gak nyangka, kalau masih harus berurusan dengan masalah contek-menyontek. Saya pikir, yang terpilih disini mereka yang memiliki idealisme dan integritas. Bukannya sudah sering ya disebutkan, perusahaan ini ada dan bisa hidup karena KEPERCAYAAN orang lain. Tetapi kenapa calon-calon pemimpinnya justru orang-orang yang tidak bisa dipercaya begini ?!

Saya gak munafik, terkadang juga saya bertukar jawaban. Itu pun kalau benar-benar sudah mentok dan jumlahnya gak signifikan. Bukannya dari rumah diniatin untuk nyontek aja dikelas dan malam sebelumnya begadang main game. Biasanya saya duduk didepan kalau ujian *karena emang datengnya selalu telat.. jadi yang kosong tinggal di depan. baru tadi saya duduk dibelakang dan takjub saat liat ternyata orang-orang pada buka slide di laptop dan tinggal mindahin ke kertas. duuuuh.... pantesan ya selama ini pada rajin bawa laptop. ternyata oh ternyata...

Alasan klasik utama : kalau nilainya jelek, nanti dapet penempatannya di luar jawa. heeeeeeeiiiiii..... tapi itu bukan legalisasi buat culas kayak gini kan ?! Kenapa kita gak berkompetisi yang FAIR ? Saya ridho dunia akhirat ditempatin di Bau-Bau, Pare-Pare, Toli-Toli, atau tempat manapun di Indonesia ini -yang nyari di peta aja susahnya minta ampun- kalau nilai saya terendah dikelas yang kompetisinya fair. Karena saya tahu, teman saya yang berhasil dapat penempatan di pulau jawa itu mereka yang berusaha jauh lebih keras dari saya.

Di kompetisi yang fair, mereka yang kalah pun masih bisa menegakkan kepala. kalah dengan ksatria. bukan dicurangi. 


Mar 3, 2011

On Job Traveling

Akhirnya dapet di Cirebon. wuhuuu...
Kostan saya disini enak, hommy banget... cucunya yang punya kostan juga lucuuuuu banget
mbak-mbak di kostan baik-baik.. ada yang mukanya mirip ria.. ya, kelakuannya juga mirip-mirip :P
kotanya kecil, bersih, gak pake macet.. 
makanannya murah tapi porsinya juga cumil (buat ukuran perut saya)
Udah 2 hari ditaro di Indramayu juga, orang-orang disana masih muda dan tukang rumpi semua.. 
So Far So Fun..
Semoga pas debrief nanti lancar.. amiiiiin

Feb 8, 2011

I don't like friday

Karena hari jumat adalah hari berbaju bebas atau berbatik. Masalahnya klasik : Gak Punya Bajuuuuuuuuu............... 4 tahun saya kuliah, fashion item yang mendominasi lemari adalah kaos, kaos, dan lagi-lagi kaos. Masuk kerja, saya harus pakai setelan resmi (baca : berblazer) dari senin sampai kami.. duilee.. berasa kayak mau sidang skripsi tiap hari deh jadinya. So far, cuma ada 3 blazer, 3 celana panjang item, dan 6 potong kemeja yang saya punya. Kalau pakai blazer mah rada cincai lah ya.. potongannya kan mirip-mirip.. gak ada yang wah gimanaaa gitu. Jadi mah saya masih santai deh. Tapi kalau udah hari Jumat, wuih.. mulai deh keluar semua itu baju-baju trendi masa kini. Kalau Jumat tanggal ganjil, dresscodenya casual & Jumat tanggal genapnya baru batik.
Pas pertama kali kena Jumat tanggal ganjil, saya dengan pede-nya pakai kemeja biasa. Baru mau naik lift, langsung merasa salah kostum. Wuidih.. ini orang-orang udah kayak pada mau pemotretan gini.. Lebih parah lagi pas jam makan siang, dimana semua orang tumplek plek plek di ruang makan.. haduuuh.. saya jadi merasa kayak upik abu belum ganti baju kesasar di kondangan. Jumat berikutnya gak beda jauh tragisnya. Batik 30ribu (pake nawar) andalan saya yang dibeli di depan Mirota mesti head to head sama batik-batik lain yang dari jauh juga udah kelihatan lebih niat desainnya dan bahannya. So, here come another upik-abu-belum-ganti-baju-kesasar-di-kondangan moment.
sebenernya, saya bukan orang yang gimana-gimana banget sama penampilan. cenderung gak modis malah.. dan gak ngikutin mode. Tapi ini, tiba-tiba tercemplung di dunia kerjaan yang menuntut penampilan. Woke, jadi sekarang PRnya 2. yang satu MAKE UP, dan terakhir ini nih... PAKAIAN. dududududududu..........

Feb 1, 2011

SKSD deeeeh

lagi-lagi hari ini melakukan hal yang tidak sepatutnya dilakukan wanita *ehem* agak dewasa..
eniweeei, sudah hampir dua minggu ini status saya sudah naik tingkat jadi calon  pegawai salah satu Bank BUMN *kita sebut saja BNI*. Loh loh, anak teknik kok masuk ke Bank ?! ya nantilah saya ceritakan. panjaaaaaaaaaaang... 

Jadi, karena selama setahun ini saya digaji untuk belajar atau training -nama gaulnya-, jadilah seperti kembali ke masa kuliah. masuk jam 7.45, morning briefing 15 menit, materi sampai jam 5 sore yang diseling coffee break jam 10 dan jam 3 plus makan siang jam 12. Bener-bener udah kayak surga dunia lah makanan-makanan disana... gak heran, baru 2 minggu aja berat saya udah naik hampir 2 kilo. 

Nah, yang statusnya training -kayak saya- itu buanyaaaak banget. Dan kesempatan untuk bertemu orang-orang dari batch lain yaa.. pas coffee break n makan siang itu. soalnya makannya prasmanan dan ruang makannya cuma di lantai 4 atau di Wisma Kemukus. Kesempatan makan bareng ini lah yang jadi ajang curi-curi pandang. siapa tau aja ada intan ditengah lumpur. Ya walaupun tetep aja gak bisa diseriusin, soalnya udah klausul perusahaan kalau suami istri gak boleh sekantor. 

Nah, teman saya ceritanya naksir seorang pemuda X dari batch ntah berapa. Si X ini, bener-bener perwujudan kata "tengil" menurut saya. Tapi temen saya suka, alasannya dia suka cowok bad boy *Terserah deh yaaaa.... *. Nah, karena kalau kita jalan selalu berombongan, dan kalau pas lewat si cowok ini kita selalu ribut ngecengin teman saya itu.. jadilah kayaknya si cowok ini jadi lama-lama ngerasa. Dan masalahnya, si cowok ini kok malah sering patroli deket2 kita. padahal kita udah duduk jauh-jauh..... Duileee... kalau orang lain mah dicengin malah males, kalau yang ini dicengin malah nyamperin. jadi serem sendiri jadinya...

Tadi siang, setelah makan siang yang heboh ngobrolin kelakuan si mas tengil ini, ceritanya saya mau sholat. yang lain udah pada sholat duluan dan saya terakhir. Pas mau ambil wudhu, saya papasan sama si cowok yang dari tadi heboh diomongin ini. Dan otak saya kayaknya ngehang soalnya tanpa ada angin, ada hujan, tiba-tiba saya senyuuuuumin dia, sambil ngangkat alis, dan menganggukkan dagu sedikit... kayak lagi nyapa temen sendiri. Butuh 1 detik buat sadar "NGAPAIN GW BARUSAN NYAPA DIA... ????!" sumpah malunya kuadrat-kuadrat.... haduuuuh... ini nih kalau keseringan ngomongin orang. berasa jadi kenaaaal aja. mukanya dia sih lempeng aja pas saya sapa.. ya mungkin dalam hatinya juga nanya "siapa sih nih orang ?!" hahaha... aduh ampun Gusti... besok-besok gak mau ngomongin dia lagi deh. Semoga-semoga-semoga, besok gak ketemu tuh orang pas di tempat makan. maluuuuu sayaaa....

Jan 2, 2011

Saya segenap-genapnya sadar kalau saya bukan orang yang ambisius. Hanya mengalir dan menebal-nebalkan hati menjalani apa yang digariskan. Sejak lulus kuliah, hidup saya jadi terasa gamang. Saya membayangkan mungkin ini perasaan yang sama yang dirasakan Liz Gilbert. I wan't to find my self. menjawab pertanyaan besar yang muncul " Hidup tuh buat apa?"

Buat menikah, beranak, bercucu, bercicict ?
Buat punya mobil berderet-deret ?
Buat punya rumah sebesar istana?
Buat jadi presiden ?
Buat jalan-jalan keliling dunia ?
apa ? apa ?

Ya mungkin iman saya yang tipis. karena mereka bilang, tujuan hidup itu harusnya kehidupan setelahnya. kehidupan yang kekal. Tapi konsep surga neraka itu rasanya hambar sekali. Kenapa jadi seperti pamrih dengan Tuhan sendiri ?!

Saya sempat berpikir untuk mengikuti jejak Mariana. Berkeliling India dan Thailand demi mengisi kekosongan yang terasa. Tapi saya takut. Takut kalau setelah perjalanan selesai perasaan gamang ini masih ada. Dan semua menjadi sia-sia.

Saya bilang : Saya mau bahagia
Pidi bilang juga : Kebahagiaan harus diciptakan, bukan dicari.
Saya : (diam)

Nanti kalau saya sudah ketemu jawaban pertanyaan di awal tadi, saya sambung tulisan ini lagi. Doakan saja tidak lama.

Jan 1, 2011

resolusi -lagi-

jakarta, sambil nonton ekspedisi merah

Selamat tahun baru!
resolusi itu seperti mimpi. yang kalau tidak ditulis, mungkin besok pagi pun terlupa.
saya mau tulis banyak, agar banyak pilihan.
karena toh kita tidak pernah tahu Tuhan mau tulis apa di buku nasib saya.
nomer satu. berenang.
nomer dua. lulus training di kantor dengan nilai terbaik.
ketiga. 10 tulisan di blog tiap bulan.
keempat. ??????

haha. bikin target saja susah.
ya sudahlah 3 saja.
semoga tahun depan tercapai semua.
amin