Feb 8, 2011

I don't like friday

Karena hari jumat adalah hari berbaju bebas atau berbatik. Masalahnya klasik : Gak Punya Bajuuuuuuuuu............... 4 tahun saya kuliah, fashion item yang mendominasi lemari adalah kaos, kaos, dan lagi-lagi kaos. Masuk kerja, saya harus pakai setelan resmi (baca : berblazer) dari senin sampai kami.. duilee.. berasa kayak mau sidang skripsi tiap hari deh jadinya. So far, cuma ada 3 blazer, 3 celana panjang item, dan 6 potong kemeja yang saya punya. Kalau pakai blazer mah rada cincai lah ya.. potongannya kan mirip-mirip.. gak ada yang wah gimanaaa gitu. Jadi mah saya masih santai deh. Tapi kalau udah hari Jumat, wuih.. mulai deh keluar semua itu baju-baju trendi masa kini. Kalau Jumat tanggal ganjil, dresscodenya casual & Jumat tanggal genapnya baru batik.
Pas pertama kali kena Jumat tanggal ganjil, saya dengan pede-nya pakai kemeja biasa. Baru mau naik lift, langsung merasa salah kostum. Wuidih.. ini orang-orang udah kayak pada mau pemotretan gini.. Lebih parah lagi pas jam makan siang, dimana semua orang tumplek plek plek di ruang makan.. haduuuh.. saya jadi merasa kayak upik abu belum ganti baju kesasar di kondangan. Jumat berikutnya gak beda jauh tragisnya. Batik 30ribu (pake nawar) andalan saya yang dibeli di depan Mirota mesti head to head sama batik-batik lain yang dari jauh juga udah kelihatan lebih niat desainnya dan bahannya. So, here come another upik-abu-belum-ganti-baju-kesasar-di-kondangan moment.
sebenernya, saya bukan orang yang gimana-gimana banget sama penampilan. cenderung gak modis malah.. dan gak ngikutin mode. Tapi ini, tiba-tiba tercemplung di dunia kerjaan yang menuntut penampilan. Woke, jadi sekarang PRnya 2. yang satu MAKE UP, dan terakhir ini nih... PAKAIAN. dududududududu..........

Feb 1, 2011

SKSD deeeeh

lagi-lagi hari ini melakukan hal yang tidak sepatutnya dilakukan wanita *ehem* agak dewasa..
eniweeei, sudah hampir dua minggu ini status saya sudah naik tingkat jadi calon  pegawai salah satu Bank BUMN *kita sebut saja BNI*. Loh loh, anak teknik kok masuk ke Bank ?! ya nantilah saya ceritakan. panjaaaaaaaaaaang... 

Jadi, karena selama setahun ini saya digaji untuk belajar atau training -nama gaulnya-, jadilah seperti kembali ke masa kuliah. masuk jam 7.45, morning briefing 15 menit, materi sampai jam 5 sore yang diseling coffee break jam 10 dan jam 3 plus makan siang jam 12. Bener-bener udah kayak surga dunia lah makanan-makanan disana... gak heran, baru 2 minggu aja berat saya udah naik hampir 2 kilo. 

Nah, yang statusnya training -kayak saya- itu buanyaaaak banget. Dan kesempatan untuk bertemu orang-orang dari batch lain yaa.. pas coffee break n makan siang itu. soalnya makannya prasmanan dan ruang makannya cuma di lantai 4 atau di Wisma Kemukus. Kesempatan makan bareng ini lah yang jadi ajang curi-curi pandang. siapa tau aja ada intan ditengah lumpur. Ya walaupun tetep aja gak bisa diseriusin, soalnya udah klausul perusahaan kalau suami istri gak boleh sekantor. 

Nah, teman saya ceritanya naksir seorang pemuda X dari batch ntah berapa. Si X ini, bener-bener perwujudan kata "tengil" menurut saya. Tapi temen saya suka, alasannya dia suka cowok bad boy *Terserah deh yaaaa.... *. Nah, karena kalau kita jalan selalu berombongan, dan kalau pas lewat si cowok ini kita selalu ribut ngecengin teman saya itu.. jadilah kayaknya si cowok ini jadi lama-lama ngerasa. Dan masalahnya, si cowok ini kok malah sering patroli deket2 kita. padahal kita udah duduk jauh-jauh..... Duileee... kalau orang lain mah dicengin malah males, kalau yang ini dicengin malah nyamperin. jadi serem sendiri jadinya...

Tadi siang, setelah makan siang yang heboh ngobrolin kelakuan si mas tengil ini, ceritanya saya mau sholat. yang lain udah pada sholat duluan dan saya terakhir. Pas mau ambil wudhu, saya papasan sama si cowok yang dari tadi heboh diomongin ini. Dan otak saya kayaknya ngehang soalnya tanpa ada angin, ada hujan, tiba-tiba saya senyuuuuumin dia, sambil ngangkat alis, dan menganggukkan dagu sedikit... kayak lagi nyapa temen sendiri. Butuh 1 detik buat sadar "NGAPAIN GW BARUSAN NYAPA DIA... ????!" sumpah malunya kuadrat-kuadrat.... haduuuuh... ini nih kalau keseringan ngomongin orang. berasa jadi kenaaaal aja. mukanya dia sih lempeng aja pas saya sapa.. ya mungkin dalam hatinya juga nanya "siapa sih nih orang ?!" hahaha... aduh ampun Gusti... besok-besok gak mau ngomongin dia lagi deh. Semoga-semoga-semoga, besok gak ketemu tuh orang pas di tempat makan. maluuuuu sayaaa....