Feb 8, 2011

I don't like friday

Karena hari jumat adalah hari berbaju bebas atau berbatik. Masalahnya klasik : Gak Punya Bajuuuuuuuuu............... 4 tahun saya kuliah, fashion item yang mendominasi lemari adalah kaos, kaos, dan lagi-lagi kaos. Masuk kerja, saya harus pakai setelan resmi (baca : berblazer) dari senin sampai kami.. duilee.. berasa kayak mau sidang skripsi tiap hari deh jadinya. So far, cuma ada 3 blazer, 3 celana panjang item, dan 6 potong kemeja yang saya punya. Kalau pakai blazer mah rada cincai lah ya.. potongannya kan mirip-mirip.. gak ada yang wah gimanaaa gitu. Jadi mah saya masih santai deh. Tapi kalau udah hari Jumat, wuih.. mulai deh keluar semua itu baju-baju trendi masa kini. Kalau Jumat tanggal ganjil, dresscodenya casual & Jumat tanggal genapnya baru batik.
Pas pertama kali kena Jumat tanggal ganjil, saya dengan pede-nya pakai kemeja biasa. Baru mau naik lift, langsung merasa salah kostum. Wuidih.. ini orang-orang udah kayak pada mau pemotretan gini.. Lebih parah lagi pas jam makan siang, dimana semua orang tumplek plek plek di ruang makan.. haduuuh.. saya jadi merasa kayak upik abu belum ganti baju kesasar di kondangan. Jumat berikutnya gak beda jauh tragisnya. Batik 30ribu (pake nawar) andalan saya yang dibeli di depan Mirota mesti head to head sama batik-batik lain yang dari jauh juga udah kelihatan lebih niat desainnya dan bahannya. So, here come another upik-abu-belum-ganti-baju-kesasar-di-kondangan moment.
sebenernya, saya bukan orang yang gimana-gimana banget sama penampilan. cenderung gak modis malah.. dan gak ngikutin mode. Tapi ini, tiba-tiba tercemplung di dunia kerjaan yang menuntut penampilan. Woke, jadi sekarang PRnya 2. yang satu MAKE UP, dan terakhir ini nih... PAKAIAN. dududududududu..........

2 comments:

  1. Tenang mbak bukan mbak aja yang punya beberapa potong baju resmi saya juga :D.

    ReplyDelete