Jan 22, 2013

Menunggu Pukul Lima Sore

Pukul empat : tiga puluh lima sore.
Menanti jarum panjang tegak menuding angka dua belas.
Gelisah.
Seperti pesakitan menunggu vonis.

Oh katanya hidup cuma sekali.
Dan tanpa terang kapan berakhirnya.
Oh katanya kita semua punya peran.
Dan tanpa terang apa dimana bagaimana.

Pukul empat : lima puluh sore.
Relativitas waktu.
Lambat.
Terlalu lambat.

Duhai Upik, akan kemana kaki mu dilangkahkan
Jikalau hanya sibuk meragu
Hati lelah berharap
Jiwa pun kelu mengucap doa

Berkemas saja lah
Ada kebahagiaan yang disimpan di ujung pelangi
Hadiah bagi sang pemberani
Yang menolak untuk mati selagi hidup

Jan 20, 2013

Singapore - Day 2

Hari kedua dijadwalkan sebagai hari belanja-belanja. Niatnya jam 8 udah berangkat, tapi apa daya jam 8 malah baru mau mandi. Di hostel disediain roti, jus buah, sereal, dan susu buat sarapan. Kopi sama teh lengkap dengan coffee maker, microwave sama toaster juga ada. Bikin sendiri sih, tapi boleh ambil sebanyak-banyaknya. Semalam kita beli pop mie juga.. abis kayaknya kalau sarapan cuma roti sama sereal gak nendang banget. Btw, harga pop mie disini $S 1,5... Geezz.. gak ada yang murah lah emang di negara ini.


Tujuan pertama ke Funan Digitalife, pusat belanja elektronik gitu. Kesananya naik MRT. Buat panduan how to get there di Singapura, bisa buka situs gothere.sg. Tinggal tulis dari mana mau kemana trus nanti muncul pilihan bus apa atau MRT apa yang lewat sana. Plus ongkos plus waktu tempuh. Cangggiiiihhhh yaaa... 

Biar udah sarapan, kita tetep mampir ke Raffles City karena mau beli takoyaki. Dulu saya pernah kesini juga dan ngiler berat sama takoyakinya tapi gak sempet beli. Sayangnya, ternyata baru buka jam setengah dua. Haa.. lama deh. Jadinya malah beli Subway. Burger yang pilih-pilih sendiri isian, toping, sama saosnya. Jadi ribet karena masnya gak ngasih waktu buat mikir. Beli yang rotinya ukuran 12 inch /wahaha . Mabok juga makannya. Tapi bisa disimpen buat cemilan selama perjalanan. 

Ada lho Bata disini... 
Pijitnya $S 2 per 15 menit - Nama tempat servisnya eye catching - Iklan Ipad mini impian.. 


Funan ini 5 lantai kalau gak salah. Dari bawah ke atas ya isinya jual hp, komputer, kamera, software, dll. Tempat elektronik selain di Funan, juga ada Sim Lim Square. Kita niatnya liat-liat doang sih.. jadi milih ke Funan soalnya katanya tempatnya gak seramai Sim Lim. Dan emang beneran sepi gitu. Ya kalau dibandingan sama BEC di Bandung, ramean BEC kemana-mana. Setelah capek keliling-keliling, akhirnya makan di food court lantai atas. Saya beli Pepper Lunch Express lagi.. dengan menu yang sama kayak semalam. Abisnya ayam yang juicy-juicy itu bener-bener bikin nagih. Haganya cuma $S 7.4, lebih murah $S 3 dari harga di Marina Bay Sands. 

Tujuan selanjutnya adalah ke Orchard. Mau ke Takashimaya dan Kinokuniyanya. Untuk kesana, kita naik bus hop on-hop off lagi karena masih belum abis 24 jamnya. Lumayan juga sih jalan menuju haltenya. Tapi sepanjang jalan banyak yang bisa diliat dan bisa foto-foto (teteeeup). Awalnya kita mau menjelajah ke Canning Park tapi banyak mbak-mbak dan mas-mas yang lagi piknik. Kayaknya sih mereka para blue collar worker yang lagi libur. Posisi tamannya juga kayak nanjak gitu. Aduh.. PR banget masuknya. Akhirnya mengurungkan niat menjelajah dan foto-foto di depannya aja.    

Hellooo.. little black bird..
The bench by the river
Ntah siapa artis korea ini :))
Di dalam taman banyak yang piknik
Gedung warna-warni itu aslinya kantor polisi
Here come our bus...
Begitu sampai di Orchard, tujuan utama kita langsung ke Takashimaya dan ke Kinokuniyanya. Katanya sih ini Kinokuniya terbesar di Singapura. Dan emang luaaaassssss.. biarpun cuma satu lantai. Sebenarnya kita juga pengen nonton The Hobbit di IMAX yang jam 3 sore. Tapi gak kekejar dan pemutaran selanjutnya masih lama. Akhirnya cuma keliling-keliling Takashimaya aja. Capek sumpah.. gede banget mallnya. Buat ganjel perut, akhirnya beli Takoyaki di lantai paling bawah. Haha.. lumayan lah.. cuma $S 2,5 dapet 3. 

Sluuuuurrrrppp...
Di Orchard ini sih saya baru ngerasain yang namanya orang banyak banget numplek-plek-plek.. Gak jarang denger bahasa Indonesia, bahasa jawa, plus logat Surabayaan di tengah kerumunan. Gila ya.. orang Indonesia banyak bangeeet disini. Karena hari minggu, kayaknya mbak-mbak kita yang kerja jadi asisten rumah tangga juga lagi libur dan dan tempat "nongkrongnya" ya di Orchard sini. Ada satu daerah trotoar yang dipenuhin sama mereka. Gak heran sih, si Orchard ini emang enak banget buat jadi tempat duduk-duduk sambil ngobrol. Trotoarnya lebar, bersih, banyak pohon, dan bisa duduk dimanapun tanpa harus diusir satpam. 


Tujuan berikutnya adalah IKEA Alexandra. Agak jauh juga karena harus naik MRT dan lanjut pakai bus. Cuma karena nunggu busnya lama, kita jadinya jalan aja. 20 menitan lah kalau jalan. Di depan IKEA, ada  mall juga namanya Anchor Point. Nah disini ada beberapa brand yang buka outlet store. Ada Charles & Keith, Pedro, Giordano, G2000, Cotton On. Beberapa item di Charles & Keith emang lebih murah sih daripada di Bandung. Saya gak beli apa-apa, malah Fajar yang sibuk milih buat oleh-oleh ortunya. 

Saya excited banget sama IKEA karena di toko model kayak gini kita selalu nemu item yang bikin wow.  Tapi pas baru dateng tujuan kita tetep ke food court dulu. Udah laper lagiii... Si bakso yang legendaris itu ternyata gak bisa saya makan karena di papannya tulisannya mengandung babi. Jadi beralih ke bubur dan sayap ayam. Gak ngerti ya, di Singapura sini kayaknya ayamnya raksasa-raksasa. Sayapnya aja gede-gede gini. Dan biarpun agak berminyak, tapi bumbunya enak. Si buburnya juga enak. Banyak juga porsinya. Lumayan cuma abis $S 5an.

The finger lickin' chicken wings and the chicken porirdge set
Keranjang rotannya produksi Cirebon lho.. - Ini barang-barangnya minta diangkut ke rumah semuaaa.. 
Ada lampu meja yang saya naksir karena bentuknya lucu dan harganya cuma S$ 10. Tapi takut pecah dijalan. Akhirnya saya beli satu selimut kecil yang anget dan bisa dibawa-bawa kalau lagi jalan-jalan sama beberapa barang printilan lain. Sayang kita datengnya kemaleman.. jadi gak bisa lama-lama. Jam 10 akhirnya memutuskan pulang dan sampai di Hostel sekitar sejam kemudian. 

Btw, pas jalan mau ke IKEA ketemu ini :  
Astagaa.. bisa-bisanyaaa dilewatin sama bus yang sekujur badannya ditempelin iklan kantor saya. Duileeee.......... rasanya kayak lagi diteriakin "Za pulang za.. jangan jalan-jalan aja. Ini advis numpuk belum dikerjain". Ini pasti konspirasi. Pasti. 

Jan 19, 2013

Singapore - Day 1

Kira-kira dua bulan yang lalu, Fajar tiba-tiba minta temenin jalan ke Singapura. Tumbeeeeen banget ngajak jalan-jalan duluan. Biasanya dia mah paling males pergi-pergi. Setelah nyocokin jadwal cuti dia sama jadwal saya, akhirnya diputuskan kita pergi tanggal 5 - 8 Januari. Lumayan ada waktu 2 bulan buat nabung (baca : 2 bulan buat sengsara). 

Jalan sama dia sebenernya agak ribet. Soalnya anaknya males hidup susah. Sedangkan saya tipe yang royal buat makanan tapi pelit buat penginapan dan transportasi. Urusan itinerary saya yang nentuin semua. Dia mah nurut-nurut aja mau kemana, kata dia "yang penting paspor aku ada stempelnya". Tapi saya udah wanti-wanti kalau kita nanti banyak jalan. Milih penginapan juga saya kasih liat ke dia opsi-opsinya apa aja yang keliatan nyaman tapi gak bikin bangkrut. Ya intinya banyak-banyak komunikasi dan toleransi.

Flight kita jam 7 pagi. Jam 6 udah duduk manis di bandara. Agak teler-teler juga karena saya baru sampai dari Kuningan. Perjalanan Bandung - Singapura ditempuh selama 1 jam 45 menit. Lumayan, bisa tiduuur...
Tas yang semerk tapi beda nasib. Punya dia gratisan dari kantor. huuu...
Pilihan pertama begitu mendarat adalah makan. Yang paling deket di pintu keluar Terminal 1 adalah Burger King. Tinggal belok kiri dikiiiittt.. 
1 paket berdua, bukan romantis tapi ngirit. Hampir 10 SGD cyiiinn... 
Untuk menuju hostel, opsi paling murah ya naik MRT. Jalur MRT adanya di Terminal 3. Untuk pindah terminal ada kayak keretanya gitu. Dari pintu keluar Terminal 1 kita belok kanan. Gak usah takut nyasar. Buku panduan bandara tinggal diambil deket pintu keluar dan tanda petunjuk pun dimana-mana. Sepanjang jalan kita foto-foto norak. Ya biarin lah.. gak ada yang kenal ini.. fufufu..


Kami menginap di matchbox hostel yang dipesan via hostelworld. Tarif permalamnya 30 SGD per orang, tapi dapet diskon 10%. Lumayan lah.. Salah satu yang jadi pertimbangan milih nginep disini adalah karena tempat tidurnya semi kapsul gitu. Jadi biarpun sekamar ber-16, tapi masih adalah sedikit privasinya. Btw, kalau di web dibilang jaraknya 10-15 menit. Well, buat standar saya segitu itu lumayan jauh. Tapi tempatnya tenang dan deket hostel ada Maxwell Food Centre. Jadi mau cari makan gampang. Pas saya pesen, kebetulan ladies roomnya full. Jadi ambil yang campur. Sekamar sama cowok-cowok bule cukup bikin rikuh. Soalnya kalau malem dan pagi suka berkeliaran pakai kolor doang. Aduuuhh... *soalnya bulenya gak oke, jadi menderita :p


Loker di Kamar - Deretan Kasur - Kasur Special Edition (and price)
Our nest for the next 3 days
Nah ini fasilitas paling guna setelah kamar mandi : kursi pijeeeet..... 
Saya datang jam 11 dan untungnya langsung bisa masuk kamar. Setelah nyimpan tas dan tidur sebentar (maklum, renta...), jam 1an akhirnya beranjak dari hotel. Tujuan utama ke Maxwell Food Centre buat makan siang. Kalau di Indonesia mah kayak pujasera gitu lah. Yang jualan lumayan banyak. Ada 3 deret yang penuh sama pilihan makanan. Dari chinese food, indian food, sampai thai food. Kita nemu yang ada tulisan halalnya yang indian food. Akhirnya pesen kwetiaw goreng dan nasi briyani. Berdua habis S$ 8. Porsinya banyak banget.. sampai gak habis.


Hari pertama ini rencananya mau ke tempat ikoniknya Singapura. Buat keliling tempat-tempat ini kita milih naik hop on - hop off bus. Tarifnya S$ 18 perorang berlaku untuk 24 jam. Dari tempat kita makan, jalan sedikit ke halte yang diberhentiin bus ini. Ternyata lokasi kita deket sama Buddha Tooth Relic Temple dan kuil India-India gitu. Ke kuil India sempet masuk, tapi ke Buddha Tooth Relic Temple gak. Di dalam kuil India kalau mau foto bayar S$ 3, makanya kita gak foto-foto disana. Sempet juga ketemu toko lomo. Di dalemnya agak penuh orang, akhirnya gak jadi masuk. Takut khilaf juga sih kalau tiba-tiba ada Holga atau Lomo-LC atau Diana Mini atau..arggh..tidaak. 

Buddha Tooth Relic Temple
Mural di depan toko lomo
Kuil India
Itu bus hop on - hop off yang versi mahal 
Untungnya hari itu agak mendung. Jadi pas naik bus dan duduk di atas jadi gak panas-panas banget. Kalau mau yang ber-AC juga bisa di lantai bawah. Btw, di bus diperdengarkan cerita-cerita area yang kita lewatin pakai bahasa Inggris. Lumayan dapet info-info menarik. Misalnya tentang biaya kepemilikan kendaraan pribadi di Singapura termasuk yang termahal di dunia. Pajak impor kendaraan tinggi, trus 10 tahun sekali harus uji emisi yang biayanya juga mahal. Katanya lebih murah beli mobil baru daripada harus perpanjang uji emisi. Gak heran disini mobilnya keliatan baru-baru semua. 

Untuk menuju ke Marlion, kita melewati Singapore Flyer dan lewat orchad road. Ke Marlion tujuannya mau foto wajib sama patung singa. Fitur "smile to shoot" sama tripod sangat berguna biar bisa foto berdua. Niat deh.. niaaat.. 

Untung di sini gak ada FPI
Avanza gak laku disini.. 
Tukang becak juga ada ...
Maklumin aja ya, maklumin... :))
Foto Wajib...
Tempat parkir di underground Esplanade
Tugu perigatan di seberang Esplanade
Setelah ke Marlion, sebenernya mau lanjut ke Garden By The Bay tapi udah kesorean karena kita juga mau ngejar Wonder Full Show di Marina Bay Sands. Promonya sih "biggest light and water show", tapi yang lebih bikin saya tergerak karena gratisan. Nontonnya dari semacam teras di lantai dua. Kita sekalian bisa liat pemandangan tepi sungai Singapura di waktu malam. Baguuuuus.... 

Gondola di dalam MBS
Ada live music juga..
Tengok kanan
Tengok kiri
Enjoy the shoooww....
Tepat jam 8 malam acaranya mulai. Ternyata shownya itu kayak pemutaran film pendek pakai proyektor tapi dipantulin ke uap air gitu. Ada api-apinya juga.. ada laser-lasernya juga.. Wow wow wow.. Gak rugi juga jauh-jauh kesini. Cuma karena saya duduknya di depan, jadi gak bisa foto-foto karena banyak cipratan airnya.

Abis nonton langsung ke food court MBS. Lokasinya deket tempat main ice skating. Sempet liat ada Ferrary Store tapi gak masuk karena udah kelaperan dan pengen ke food court aja. Disana pesen Pepper Lunch Express yang chicken teriyaki 1 porsi (lagi-lagi berdua, harganya $10an) dan orange juice plus lime juice ( S$ 5). Fajar itu makannya dikit, jadi seporsi berdua sih kita kenyang-kenyang aja. Dan emang porsinya lebih banyak sih daripada di PVJ. Ayamnya juga juicy-juicy banget... sluuurrrp.. *lupakan lah diet. lupakan..

Dari MBS langsung pulang ke hostel. Mandi air panas trus ke kursi pijet... Sungguh nikmat dunia banget lah. Sebelum tidur juga gak lupa pakai counterpain dulu biar besok pegel-pegelnya ilang. Semoga sih bau counterpainnya gak bikin bule-bule (yang tumben banget pada udah anteng dikamar) pada mabok. What a daaayy... Capek tapi seneng. Mari tiduuur.. masih ada 3 hari lagi :D